Classroom

Classroom Management Observation

Dr. Bump TCED 4738

By Shannon Mayville

09-14-05

            My PDS classroom has the provisions and procedures necessary to create and maintain a classroom community in which teaching and learning can occur. My PDS mentor teacher team teaches and she focuses on the math while the other teacher focuses on the reading lesson. One teacher teaches math lesson first thing in the morning while the other teacher teaches reading, then the classes switch and the teachers teach math and reading again to the other class.  My homeroom class has 15 students, 7 boys and 8 girls and the second class has 17 students, 8 boys and 9 girls.  Two students in the home room class go to another teacher during our math lesson and receive further help in reading, then they return and do the math lesson with the second class. The classroom is very colorful and inviting with samples of the students work, bright posters of positive behavior and content material, and a touch of the teacher’s personal life as well.  The desks are in groups of four and each group is labeled with a day of the week. For that day, that particular table has privileges over the other students, like lining up first. Each student has his/her own cabinet for his/her belongings that is labeled with a picture of himself/herself that they drew. There are also four computers available to the students and they usually work on them everyday. My mentor teacher stays on a schedule that is posted on the chalkboard; the students have a definite routine.  The class begins by turning in their homework folder in the basket. Each student has the same identical folder which makes it easier for the teacher to recognize.  Every morning the assignments for the day are posted on the chalkboard. After turning in the homework folder they immediately begin copying the assignments for the day in their assignment notebook which looks like a daily planner. Throughout the day if there is homework, the students go back in the notebook and circle the subject. They then get out their morning folder and begin the warm-up in math for the day. The variety of folders used in this class is what has helped it become so organized. While they are working on the warm-up, the teacher will go through their homework folder and check for completeness and for items to be signed. If both of these are completed the student gets a ticket; once a week the teacher pulls three tickets from the basket that they were collected in, and the three tickets with the students name on them receive a prize. If the homework folder is not completed, the teacher calls the student to her desk and talks to them about why they didn’t receive a ticket. Next the teacher goes over the warm-up with the students on the overhead projector, and the students receive feedback of what they have done, right then and there. Bad sentence – needs revision - Now starts the math lesson, the content area that they are working on for the time is posted on the chalkboard with the steps to take in solving the problems.  For example, we are working on rounding and the teacher has steps like: underline the place value you are rounding to, circle the number behind it. Sometimes when the students are having difficulty with the content she will copy these steps and post them on their desk so they can refer back to them personally if need be. The teacher continuously walks around observing the students work and making sure they are on task. After the math lesson the students gather their reading materials and head to the other teacher’s classroom.  The same routine, except for the homework folder, is followed with the next group of students; they do their warm-up, the teacher goes over the warm-up and then they start the math lesson.  Both classes are on the same lessons; which helps with consistency for the teacher. Next the students return to their homeroom and go to lunch. After lunch they begin working in their handwriting notebook independently while some of the students go to the restroom. Lastly the students flow through a language arts lesson and a science or social studies lesson.  The very last hour the students go to gym and the library. I noticed in both the classes that every chance the student has to read they do, which gives them the opportunity to take an AR test on the computer when time allows. The discipline plan the teacher uses is new to me. She uses index cards of different colors that are held in pockets. Everyone starts off with white each day which stands for good behavior. The other colors mean: green – warning, yellow – note home, blue – phone call, and red – office. This is set up on a display that is a race track that is titled On Track with Good Behavior; there are small sayings like ‘make repairs and get back on track’. A weekly report goes home which tell the parents what color the student was on for each day of the week.

The size difference in the two classes is small, but does make a difference. Referring back to The Act of Teaching, the statement that says having fewer learners and teaching in a less complex environment permit more teacher-student interaction, I have noticed this to be true even on a small level.  The teacher does have more time with the individual students more in the smaller class that in the larger one and the smaller class has seemed to grasp concepts for efficiently also. An inviting classroom has a positive tone. According to Maslow, students are most able to learn and to behave appropriately when they feel safe, secure, and accepted.  Cruickshank, Jenkins, and Metcalf in The Act of Teaching state that effective teachers use color, light, temperature, and displays to create an attractive classroom tone where students feel safe and comfortable. My mentor’s classroom demonstrates both of these statements; through her bright colorful walls creating warmth, the cabinets that each child has and the birthday display creates a sense of belonging, and her organized supplies, materials, and paperwork keeps her class free of clutter. The routines and procedures that my mentor teacher has established for her class are aligned very well with the UHCL standard four, Learning Environment and Classroom Management. She maintains a productive learning environment that consistently implements rules and procedures for the effective management of time, materials, personnel and technology to maximize learning for the students, which matches standard 4.2. By maintaining the same schedule everyday she has kept the students on a routine so consistent that they make a smooth transition from one subject to another. This alone, helps her maximize her time and creates a predictable environment. With the desks grouped together the children often ask each other questions if they are unsure, which encourages cooperative learning, this meets standard 4.5: create a stimulating learning environment that promotes independent and cooperative learners who are self disciplines and motivated. The students’ ability and motivation to pick up a book and read it whenever they have time shows an excellent example of standard 4.5 as well.  The discipline they have to use their time wisely and the motivation they have to want to read more to take an AR test is absolutely amazing in this classroom. Through her “On Track to Good Behavior” chart, it is related clearly to students and parents how she generates corrective measures, which aligns with standard 4.6. The tickets given out for a job well done, or a signature, or good behavior fosters a positive climate of equity and excellence, as stated in standard 4.1.

In planning for my future classroom I would like to start with the “On the Right Track to Good Behavior” chart. What struck me the most was that this chart didn’t just say who is behaving and who is not, it gave encouraging remarks like ‘make repairs and get back on track’. To me this is not stating that the child is being bad, but more like I know you can be good you just kind of veered off in the wrong direction, which is more encouraging. I could possibly use this idea by using a hot air balloon. Good choices make it go up and bad choices bring the balloon down. Not only would I state what happens at each level as the balloon falls down, but also what choices can be made to bring the balloon back up to a higher level of good behavior. I am a firm believer that organization and routine makes the day run so much more smoothly, and fortunate enough to have a mentor teacher that not only agrees but demonstrates it as well.  The colorful and inviting classroom is also one I would definitely like to follow through with. I might try having a focus for each day that sparks the students’ immediate attention as they walk in the door. For example, I could dress up for the book being read, I could be a big plus sign for addition, or I could bring in a new animal. Each of these would spark their interests and have them wondering what tomorrow will bring.  I would possibly encourage more cooperative learning by doing more group activities or challenges between tables on solving problems. In order for me to maintain a good classroom management plan and more of an effective teacher I must continue educating my self through different resources for different ideas.  Some places I could acquire more knowledge would be: fellow colleagues, workshops, seminars, and books.  You could find information on workshops or seminars through a professional organization or your local university. Teacher supply stores have several varieties of books with an amazing amount of information to gather and research more on. By following some of the examples I have seen with my mentor teacher and reading more on effective teaching I know I can create a classroom management plan that will meet my needs as well as the needs of my diverse learners.

Dipublikasi di Materi | Tinggalkan komentar

BEGINI

DFAF

Sampingan | Posted on by | Tinggalkan komentar

MANAJEMEN KELAS YANG EFEKTIF

DDDDDDDDDDDDDDDDDD

Dipublikasi di Materi | Tinggalkan komentar

GUIDE TO DISCIPLINE

GUIDE TO SCHOOL DISCIPLINE

Updated August 12th, 2005

Mark Karadimos

Dean of Students

Morton East High School

Cicero, IL 60804

karadimos@mathguide.com

I. Introduction

It is clear that teachers who utilize a myriad of classroom strategies will be able to stimulate students and be successful in the classroom.This tutorial will provide teachers with a number of research driven strategies and practical ideas to institute an environment conducive to learning.It will provide educational leaders a framework to build a successful organization.

Follow up information will be given to invite further investigation and feedback.

The information presented within this document has an online counterpart.It exists as a tutorial (Karadimos, 2005), which may be a more convenient medium for some viewers.

II. Various Strategies

It is clear that students at the high school level need to have their behavior corrected so that behaviors will align with the teacher’s objectives.These corrections will require a number of preventive steps and timely interventions as the moment presents itself.

Research informs us there are a multitude of discipline strategies to use as a teacher.Cotton (2001) reports seven discipline strategies with their abbreviations.

  • Reality Therapy (RT). William Glasser’s Reality Therapy involves teachers helping students make positive choices by making clear the connection between student behavior and consequences. Class meetings, clearly communicated rules, and the use of plans and contracts are featured. Researchers (Emmer and Aussiker, Gottfredson, Hyman and Lally) have noted modest improvements as the result of this approach.
  • A Positive Approach to Discipline (PAD). PAD is based on Glasser’s Reality Therapy and is grounded in teachers’ respect for students and instilling in them a sense of responsibility. Program components include developing and sharing clear rules, providing daily opportunities for success, and in-school suspension for noncompliant students. Research (e.g., Allen) is generally supportive of the PAD program.
  • Teacher Effectiveness Training (TET). The TET philosophy differentiates between teacher-owned and student-owned problems and proposes different strategies for dealing with them. Students are taught problem-solving and negotiation techniques. Researchers (e.g., Emmer and Aussiker) find that teachers like the program and that their behavior is influenced by it, but effects on student behavior are unclear.
  • Transactional Analysis (TA). Within the context of counseling programs, students with behavior problems use terminology and exercises from Transactional Analysis to identify issues and make changes. The notion that each person’s psyche includes child, adult, and parent components is basic to the TA philosophy. Such research as has been conducted (e.g., Cobb and Richards) has found the TA counseling approach beneficial.
  • Assertive Discipline (AD). First publicized and marketed in 1976 by developer Lee Canter, Assertive Discipline is a well-respected and widely used program. According to Render, Padilla, and Krank, over half a million teachers have received AD training (1989). AD focuses on the right of the teacher to define and enforce standards for student behavior. Clear expectations, rules, and a penalty system with increasingly serious sanctions are major features. Some research (e.g., Mandlebaum and McCormack) is supportive, but most is inconclusive about the effectiveness of the AD approach (Emmer and Aussiker, Gottfredson, and Render, Padilla, and Krank).
  • Adlerian approaches. Named for psychiatrist Alfred Adler, “Adlerian approaches” is an umbrella term for a variety of methods which emphasize understanding the individual’s reasons for maladaptive behavior and helping misbehaving students to alter their behavior, while at the same time finding ways to get their needs met. These approaches have shown some positive effects on self-concept, attitudes, and locus of control, but effects on behavior are inconclusive (Emmer and Aussiker).
  • Student Team Learning (STL). Student Team Learning is a cooperative learning structure and, as such, is an instructional rather than a disciplinary strategy. Its use, however, appears to have a positive effect upon the incidence of classroom misbehavior (Gottfredson).

Choosing a strategy at any particular moment may depend on a myriad of factors.Those factors include: instructor’s awareness of discipline strategies, instructor’s mastery of styles, instructor’s teaching style, the student population being served, and the overall learning environment.Learning about styles will make a teacher more flexible and able to handle a broader population of students.

III. Laying a Foundation

Even though there are a number of strategies to choose from, each having a list of benefits and disadvantages, there are a number of broad ideas that cut across many of the strategies outlined above.Steffens (1995) and Yorba Middle School (n.d.) have elements that inform instructors to:

  1. Have a short, clear, and reasonable set of classroom rules for students to follow.
  2. Focus on positive events.
  3. Be a role-model for students by acting the way you want them to act.
  4. Maintain student involvement from beginning of class to end of class.
  5. Manage conflicts calmly.
  6. Send a student to someone else only after exhausting all possible strategies.

IV. Preventive Practices

Cotton (2001) suggests a number of strategies for creating a well-disciplined school.The following preventive measures are key elements of schools that exercise preventive practices and are well-disciplined.

  1. The entire staff must be committed to exercising an intolerance of conditions that inhibit learning.
  2. Communicate high expectations for appropriate student behavior.
  3. Clearly state rules that are developed as a result of input from all participants within a school, including staff, students, and administrators.
  4. Create a warm environment where educators take an active interest in the personal goals, achievements and problems of students.
  5. School leaders are visible, accessible, and supportive.
  6. Teachers are expected to handle routine discipline problems.Help from the principal is provided in the form of staff development and assistance for critical situations.
  7. Form partnerships with the community.

V. Advanced Strategy

There are some teachers who are too willing to send a student to an administrator, like a dean, when handling a student at an early stage of a student-teacher conflict.The scenario is one when a teacher has a certain objective in mind and a student inhibits progress toward the objective.

The problem with sending a student prematurely to an outsider to settle a situation is it sends a clear message to all students.The message is the teacher cannot handle the student.A much more powerful position would be a teacher handling all student behaviors, consequently sending a much more commanding message of classroom management to students.

Cultivating Students

The tools for dealing with this level of management involve patience, a desire to cultivate students, and a specialized document or two.The cultivation of students rests in a fundamental belief that students are in the process of development and the process requires time and understanding from adults who can help students (reflect on Cotton’s points 2, 5, and 6).The process stems from this belief and becomes concrete through dialogue and structure.

Paperwork

The thrust of the structure comes from consistency, but the process is accented with paperwork for difficult cases.A student who does not succumb to routine discipline strategies will require a greater deal of formality to include individualized discussion and a special document.

A document, called a Behavior Identification & Adjustment sheet can be helpful for instituting such a philosophy because it includes a number of elements key to long-term results.It includes sections such as: a student accepting that a problem exists, fleshing out the specific nature of the problem, a strategy for improvement, and an agreement between the student and the teacher.

Prosocial Skills Training

It is imperative a student understands a problem exists and that he or she can solve it, albeit with guidance from a teacher.Done successfully, the student achieves an ability to recognize future problems, develop strategies for dealing with the problem and then placing a strategy for improvement in to motion.To use educational jargon, it facilitates metacognition and a lifelong framework for handling conflict through basic problem identifying and solving strategies. Cotton (2001) calls it prosocial skills training.

It is not necessary to exclusively use the Behavior Identification & Adjustment sheet, but any strategy helping a student travel from problem realization to problem solution, involving teacher guidance if necessary, will be crucial for handling a problematic student.It may seem like extra work to handle a student in this fashion, but the long-standing gains for a particular classroom of students and the benefits from positive teacher perception by students in the entire community will be incredibly strong and positive.

VI. Conclusion

Standards are being raised at every educational level to include mandates from the federal government, state governments, regional offices, and local schools. It is imperative that schools translate this increase in standards to teachers in the form of improved teaching practices. This includes productive discipline methodologies, which enables teachers to focus on curricula.

Over the course of a career, teachers must become proficient with discipline strategies to further their craft and assist in the development of the students they encounter. As reported by The American Federation of Teachers (AFT, n.d.), furthering discipline is a community event. One can also argue the AFT’s concept of discipline ties in closely with it’s views of raising educational standards.

This tutorial exists to help teachers broaden their repertoire of discipline strategies. It will also allow teachers to revisit these strategies as the need arises. Ideas, new research, and specialized forms that are centered on discipline strategies will be eagerly received. Simply use the link at the top of this page to contact the author of this tutorial.

VII. Resources

The resources below were present throughout this tutorial.Below the initial list is another list of sites that appear to offer further helpful information on the topic of school discipline.

AFT. (n.d.) Tips for Student Discipline. Retrieved on August 7th, 2005 at: http://www.aft.org/topics/discipline/downloads/tips.pdf

Cotton, K. (2001) Schoolwide and Classroom Discipline. Retrieved on June 8th, 2005 at: http://www.nwrel.org/scpd/sirs/5/cu9.html

ITAA (n.d.) A Summary of Transactional Analysis Key Ideas. Retrieved on August 12th, 2005 at: http://www.itaa-net.org/ta/keyideas.htm

Karadimos, M. (2003) Behavior Identification & Adjustment. Word Document accessible at: http://www.mathguide.com/services/Discipline/BehaviorIDA.doc

Karadimos, M. (2005) Guide to School Discipline. Online tutorial accessible at: http://www.mathguide.com/services/Discipline/

McIntyre, T. (2005) Assertive Discipline. Retrieved on August 12th, 2005 at: http://maxweber.hunter.cuny.edu/pub/eres/EDSPC715_MCINTYRE/AssertiveDiscipline.html

Steffins, P. (1995) Positive Approach to Discipline. Retrieved on June 8th, 2005 at: http://ianrpubs.unl.edu/family/g1190.htm

William Glasser Institute (2005) Counseling With Choice Theory: The New Reality Therapy . Retrieved on August 12th, 2005 at: http://www.wglasser.com/thenew.htm

WikEd (2005) Teacher Effectiveness Training. Retrieved on August 12th, 2005 at: http://moodle.ed.uiuc.edu/wiked/index.php/Teacher_Effectiveness_Training

Yorba Middle School (n.d.) Preventive Discipline/Management. Retrieved on June 8th, 2005 at: http://www.orangeusd.k12.ca.us/yorba/discipline_research.htm



Churchward, B. (2003) 11 Techniques for Better Classroom Discipline. Retrieved on June 8th, 2005 at: http://www.honorlevel.com/techniques.xml

The Master Teacher (2002) Discipline Help: You Can Handle Them All. Retrieved on June 8th, 2005 at: http://www.disciplinehelp.com/

McGraw-Hills. (n.d.) Classroom Rules Sample and Suggestion. Retrieved on June 8th, 2005 at: http://www.glencoe.com/sec/teachingtoday/downloads/pdf/classroom_rules_example_guidleines.pdf

Wiggins, D. (n.d.) Classroom Management Plan. Retrieved on June 8th, 2005 at: http://www.geom.uiuc.edu/~dwiggins/plan.html

Dipublikasi di Materi | Tinggalkan komentar

Tugas Kelompok I : Kelas dan Siswa

KELAS DAN SISWA
MANAJEMEN KELAS

OLEH

 

ABDURRAHMAN AL – GHAFIQI

AHMAD MAWARDI

AHMAD FAISAL

AL – AHADID WAHYU PUTRA

 

Kelas Dan Siswa

n    Pengertian

n    Menurut Oxford Dictionary : Class ; “a set or category of things having some property in common and differentiated from others by kind or quality” (suatu kumpulan atau kelompok dari berbagai hal yang mempunyai beberapa sifat umum dan dibedakan dari yang lainnya berdasarkan jenis dan kualitas).

Kelas Dan Siswa

n    Menurut Suharsimi Arikunto (1996 : 17) ; Kelas adalah sekelompok siswa / peserta didik yang pada waktu dan tempat yang sama menerima pelajaran dari guru yang sama.

    Dari penjelasan diatas dapatlah disimpulkan oleh Suharsimi Arikunto tersebut maka ada 3 persyaratan yang harus ada, jika salah satu tidak ada bukan disebut kelas. 

Kelas Dan Siswa

n    Sekelompok anak yang pada waktu    yang sama secara bersama-sama menerima pelajaran dari guru yang sama, jika pelajaran tidak sama bukan disebut kelas.

n    Sekelompok anak yang pada waktu yang sama menerima pelajaran dari guru yang berbeda, maka bukan disebut kelas.

Kelas Dan Siswa

n    Sekelompok anak yang pada waktu yang sama menerima pelajaran yang dari guru yang sama tetapi diberikan secara bergantian juga bukan disebut kelas.

Kelas Dan Siswa

n    Murid merupakan potensi kelas yang harus dimanfaatkan guru dalam mewujudkan proses belajar mengajar yang efektif. Murid adalah anak-anak yang sedang tumbuh dan berkembang, baik secara fisik maupun psikologis dalam rangka mencapai tujuan pendidikannya melalui lembaga pendidikan formal, khususnya berupa sekolah.

 

Kelas Dan Siswa

n     Murid sebagai unsur kelas memiliki perasaan kebersamaan yang sangat penting artinya bagi terciptanya situasi kelas yang dinamis. Setiap murid harus memiliki perasaan diterima (membership) terhadap kelasnya agar mampu ikut serta dalam kegiatan kelas.

n     Dikalangan murid-murid akan tumbuh dan berkembang dengan baik apabila dilakukan tindakan-tindakan pengelolaan (management) kelas.

Kelas Dan Siswa

n         Di samping tindakan pengelolaan kelas, maka guru/wali kelas bertanggung jawab pula dalam mengembangkan situasi mengajar belajar sesuai dengan kurikulum di lingkungan kelasnya masing-masing. Tugas tersebut meliputi empat aspek sebagai berikut :

Kelas Dan Siswa

n     Menetapkan bersama guru-guru tentang apa yang akan dipelajari murid. (WHAT).

n     Membantu guru bagaimana menciptakan situasi yang memungkinkan berlangsungnya proses belajar dan membantu murid bagaimana melakukan proses belajar berdasarkan bahan-bahan tersebut. (HOW)

Kelas Dan Siswa

n    Memberikan motivasi kepada guru kapan mempergunakan bahan tersebut dan bagi murid kapan mempelajarinya (WHEN).

n    Menilai siapa murid yang berhasil dan gagal dalam melakukan proses belajar untuk diberikan bantuan yang lebih efektif. (WHO).

Kelas Dan Siswa

   Dari uraian-uraian diatas dapat disimpulkan bahwa kelas merupakan unit tersendiri yang pengelolaannya secara maksimal harus dilakukan dengan mengikutsertakan murid. Pengelolaan kelas yang berhasil akan menumbuhkan kebanggaan kelas sehingga meningkatkan rasa solidaritas dan keinginan untuk ikut berpatisipasi di kalangan murid kelas tersebut.

Kelas Dan Siswa

n    Dinamika Kelas ialah kelompok sosial yang dinamis yang harus dipergunakan oleh setiap Wli/Guru Kelas untuk kepentingan murid dalam proses kependidikannya.

n    Dinamika kelas pada umumnya berarti kondisi kelas yang diliputi dorongan untuk aktif secara terarah yang dikembangkan melalui krativitas dan inisiatif murid sebagai suatu kelompok.

Kelas Dan Siswa

n    Dinamika kelas dipengaruhi oleh cara Wali/Guru Kelas menerapkan Administrasi Pendidikan dan Kepeminpinan Pendidikan serta dalam mempergunakan pendekatan (approach) pengelolaan kelas. Penerapan kegiatan itu antara lain sebagai berikut :

n    Kegiatan Administratif Manajemen

n    Kegiatan Operatif Manajemen Kelas

Kelas Dan Siswa

n    Kepemimpinan Wali/GuruKelas

n    Disiplin Kelas

n    Beberapa Pendekatan Dalam Pengelolaan Kelas

Kelas Dan Siswa

n    Itulah penjelasan dari kami. Kalaupun ada yang salah dan ada yang kurang dari penyampaian kami. Kami mohon maaf, karena ilmu kami sangat dan sangat terbatas. Untuk itu harap dimaklulmi. Sekianlah dari kami semoga bermanfaat bagi kita semua. Aminn!!!!

Daftar Pustaka

n    Nawawi H. Hadari,1982. Organisasi Sekolah dan Pengelolaan Kelas Sebagai Lembaga Pendidikan. Jakarta. Gunung Agung.

 

Dipublikasi di Materi | Tinggalkan komentar

MANAJEMEN KELAS SEMESTER IV

diinformasikan kepada semua mahasiswa Tarbiyah Program Studi PAI Semester IV Kelas C dan Kelas D, bahwa semua informasi tentang perkuliahan manajemen kelas dapat langsung dilihat di web dengan alamat :

http://manajemenkelas.wordpress.com 

informasi via email :

imron.muttaqin@gmail.com

imronmuttaqin@yahoo.co.id

Dipublikasi di Materi | Tinggalkan komentar

STANDART SARANA DAN PRASARANA

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONALREPUBLIK ‎INDONESIA ‎
NOMOR 24 TAHUN 2007

TENTANG

STANDAR SARANA DAN PRASARANA UNTUK SEKOLAH ‎DASAR/MADRASAH IBTIDAIYAH (SD/MI), SEKOLAH MENENGAH ‎PERTAMA/MADRASAH TSANAWIYAH (SMP/MTs), DAN SEKOLAH ‎MENENGAH ATAS/MADRASAH ALIYAH (SMA/MA) ‎
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL,

Menimbang :bahwa dalam rangka pelaksanaan ketentuan Pasal 48 Peraturan ‎Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional ‎Pendidikan, perlu menetapkan Peraturan Menteri Pendidikan ‎Nasional tentang Standar Sarana dan Prasarana Untuk Sekolah ‎Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI), Sekolah Menengah ‎Pertama/Madrasah Tsanawiyah (SMP/MTs), dan Sekolah ‎Menengah Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA); ‎
Mengingat : 1.Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem ‎Pendidikan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia ‎Tahun 2003 Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Republik ‎Indonesia Nomor 4301); ‎
‎1‎ Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional ‎Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 41, ‎Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4496); ‎
‎2‎ Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan, Tugas, ‎Fungsi, Susunan Organisasi, dan Tatakerja Kementerian Negara Republik ‎Indonesia sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Presiden Nomor 62 ‎Tahun 2005; ‎
‎3‎ Keputusan Presiden Nomor 187/M Tahun 2004 mengenai pembentukan ‎Kabinet Indonesia Bersatu sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir ‎dengan Keputusan Presiden Nomor 31/P Tahun 2007; ‎

‎2 ‎
MEMUTUSKAN: ‎
Menetapkan: PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL TENTANG ‎STANDAR SARANA DAN PRASARANA UNTUK SEKOLAH ‎DASAR/MADRASAH IBTIDAIYAH (SD/MI), SEKOLAH ‎MENENGAH PERTAMA/MADRASAH TSANAWIYAH ‎‎(SMP/MTs), DAN SEKOLAH MENENGAH ATAS/MADRASAH ‎ALIYAH (SMA/MA). ‎
Pasal 1 ‎
‎ ‎ ‎(1) Standar sarana dan prasarana untuk sekolah dasar/madrasah ‎ibtidaiyah (SD/MI), sekolah menengah pertama/madrasah tsanawiyah ‎‎(SMP/MTs), dan sekolah menengah atas/madrasah aliyah (SMA/MA) ‎mencakup kriteria minimum sarana dan kriteria minimum prasarana. ‎
‎ ‎ ‎(2) Standar Sarana dan Prasarana sebagaimana dimaksud pada ayat ‎

‎(1) tercantum pada Lampiran Peraturan Menteri ini. ‎
Pasal 2 ‎
Penyelenggaraan pendidikan bagi satu kelompok pemukiman permanen dan ‎terpencil yang penduduknya kurang dari 1000 (seribu) jiwa dan yang tidak bisa ‎dihubungkan dengan kelompok yang lain dalam jarak tempuh 3 (tiga) kilo meter ‎melalui lintasan jalan kaki yang tidak membahayakan dapat menyimpangi ‎standar sarana dan prasarana sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri ini. ‎
‎3 ‎
Pasal 3 ‎
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. ‎
‎ Ditetapkan di Jakarta pada tanggal ‎‎28 Juni 2007 ‎
‎ MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, TTD ‎BAMBANG SUDIBYO ‎
Salinan sesuai dengan aslinya. Biro Hukum dan Organisasi Departemen ‎Pendidikan Nasional. Kepala Bagian Penyusunan RancanganPeraturan ‎Perundang-undangan dan Bantuan Hukum I.‎
Muslikh, ‎S.H.NIP.131479478 ‎
SALINAN ‎
LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 24 TAHUN ‎‎2007 TANGGAL 28 JUNI 2007‎
STANDAR SARANA DAN PRASARANASEKOLAH/MADRASAH PENDIDIKAN ‎UMUM ‎
BAB I PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG ‎
Pelaksanaan pendidikan nasional harus menjamin pemerataan dan peningkatan mutu ‎pendidikan di tengah perubahan global agar warga Indonesia menjadi manusia yang ‎bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, cerdas, produktif, dan berdaya ‎saing tinggi dalam pergaulan nasional maupun internasional. Untuk menjamin ‎tercapainya tujuan pendidikan tersebut, Pemerintah telah mengamanatkan penyusunan ‎delapan standar nasional pendidikan sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah ‎Republik Indonesia No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. Standar ‎nasional pendidikan adalah kriteria minimum tentang sistem pendidikan di seluruh ‎wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. ‎
Pelaksanaan pembelajaran dalam pendidikan nasional berpusat pada peserta didik agar ‎dapat: (a) belajar untuk beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, ‎
‎(b) belajar untuk memahami dan menghayati, (c) belajar untuk mampu melaksanakan dan ‎berbuat secara efektif, (d) belajar untuk hidup bersama dan berguna bagi orang lain, dan ‎‎(e) belajar untuk membangun dan menemukan jati diri melalui proses belajar yang aktif, ‎kreatif, efektif, dan menyenangkan. Untuk menjamin terwujudnya hal tersebut diperlukan ‎adanya sarana dan prasarana yang memadai. Sarana dan prasarana yang memadai tersebut ‎harus memenuhi ketentuan minimum yang ditetapkan dalam standar sarana dan ‎prasarana. ‎
Standar sarana dan prasarana ini disusun untuk lingkup pendidikan formal, jenis ‎pendidikan umum, jenjang pendidikan dasar dan menengah yaitu: Sekolah ‎Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI), Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah ‎‎(SMP/MTs), dan Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA). Standar sarana ‎dan prasarana ini mencakup: ‎
‎1‎ kriteria minimum sarana yang terdiri dari perabot, peralatan pendidikan, media ‎pendidikan, buku dan sumber belajar lainnya, teknologi informasi dan komunikasi, serta ‎perlengkapan lain yang wajib dimiliki oleh setiap sekolah/madrasah, ‎
‎2‎ kriteria minimum prasarana yang terdiri dari lahan, bangunan, ruang-ruang, dan ‎instalasi daya dan jasa yang wajib dimiliki oleh setiap sekolah/madrasah. ‎

B. KETENTUAN UMUM ‎
Dalam peraturan ini yang dimaksud dengan: ‎
‎1‎ Sarana adalah perlengkapan pembelajaran yang dapat dipindah-pindah. ‎
‎2‎ Prasarana adalah fasilitas dasar untuk menjalankan fungsi sekolah/madrasah. ‎
‎3‎ Perabot adalah sarana pengisi ruang. ‎
‎4‎ Peralatan pendidikan adalah sarana yang secara langsung digunakan untuk ‎pembelajaran. ‎
‎5‎ Media pendidikan adalah peralatan pendidikan yang digunakan untuk membantu ‎komunikasi dalam pembelajaran. ‎
‎6‎ Buku adalah karya tulis yang diterbitkan sebagai sumber belajar. ‎
‎7‎ Buku teks pelajaran adalah buku pelajaran yang menjadi pegangan peserta didik dan ‎guru untuk setiap mata pelajaran. ‎
‎8‎ Buku pengayaan adalah buku untuk memperkaya pengetahuan peserta didik dan guru. ‎
‎9‎ Buku referensi adalah buku rujukan untuk mencari informasi atau data tertentu. ‎
‎10‎ Sumber belajar lainnya adalah sumber informasi dalam bentuk selain buku meliputi ‎jurnal, majalah, surat kabar, poster, situs (website), dan compact disk. ‎
‎11‎ Bahan habis pakai adalah barang yang digunakan dan habis dalam waktu relatif singkat. ‎
‎12‎ Perlengkapan lain adalah alat mesin kantor dan peralatan tambahan yang digunakan ‎untuk mendukung fungsi sekolah/madrasah. ‎
‎13‎ Teknologi informasi dan komunikasi adalah satuan perangkat keras dan lunak yang ‎berkaitan dengan akses dan pengelolaan informasi dan komunikasi. ‎
‎14‎ Lahan adalah bidang permukaan tanah yang di atasnya terdapat prasarana ‎sekolah/madrasah meliputi bangunan, lahan praktek, lahan untuk prasarana penunjang, dan lahan ‎pertamanan. ‎
‎15‎ Bangunan adalah gedung yang digunakan untuk menjalankan fungsi sekolah/madrasah. ‎
‎16‎ Ruang kelas adalah ruang untuk pembelajaran teori dan praktek yang tidak memerlukan ‎peralatan khusus. ‎
‎17‎ Ruang perpustakaan adalah ruang untuk menyimpan dan memperoleh informasi dari ‎berbagai jenis bahan pustaka. ‎
‎18‎ Ruang laboratorium adalah ruang untuk pembelajaran secara praktek yang memerlukan ‎peralatan khusus. ‎
‎19‎ Ruang pimpinan adalah ruang untuk pimpinan melakukan kegiatan pengelolaan ‎sekolah/madrasah. ‎
‎20‎ Ruang guru adalah ruang untuk guru bekerja di luar kelas, beristirahat, dan menerima ‎tamu. ‎
‎21‎ Ruang tata usaha adalah ruang untuk pengelolaan administrasi sekolah/madrasah. ‎
‎22‎ Ruang konseling adalah ruang untuk peserta didik mendapatkan layanan konseling dari ‎konselor berkaitan dengan pengembangan pribadi, sosial, belajar, dan karir. ‎
‎23‎ Ruang UKS adalah ruang untuk menangani peserta didik yang mengalami gangguan ‎kesehatan dini dan ringan di sekolah/madrasah. ‎
‎24‎ Tempat beribadah adalah tempat warga sekolah/madrasah melakukan ibadah yang ‎diwajibkan oleh agama masing-masing pada waktu sekolah. ‎
‎25‎ Ruang organisasi kesiswaan adalah ruang untuk melakukan kegiatan kesekretariatan ‎pengelolaan organisasi peserta didik. ‎
‎26‎ Jamban adalah ruang untuk buang air besar dan/atau kecil. ‎
‎27‎ Gudang adalah ruang untuk menyimpan peralatan pembelajaran di luar kelas, peralatan ‎sekolah/madrasah yang tidak/belum berfungsi, dan arsip sekolah/madrasah. ‎
‎28‎ Ruang sirkulasi adalah ruang penghubung antar bagian bangunan sekolah/madrasah. ‎
‎29‎ Tempat berolahraga adalah ruang terbuka atau tertutup yang dilengkapi dengan sarana ‎untuk melakukan pendidikan jasmani dan olah raga. ‎
‎30‎ Tempat bermain adalah ruang terbuka atau tertutup untuk peserta didik dapat melakukan ‎kegiatan bebas. ‎
‎31‎ Rombongan belajar adalah kelompok peserta didik yang terdaftar pada satu satuan kelas. ‎

BAB II
STANDAR SARANA DAN PRASARANA SD/MI

A. SATUAN PENDIDIKAN ‎
‎1‎ Satu SD/MI memiliki sarana dan prasarana yang dapat melayani minimum 6 rombongan ‎belajar dan maksimum 24 rombongan belajar. ‎
‎2‎ Satu SD/MI dengan enam rombongan belajar disediakan untuk 2000 penduduk, atau satu ‎desa/kelurahan. ‎
‎3‎ Pada wilayah berpenduduk lebih dari 2000 dapat dilakukan penambahan sarana dan ‎prasarana untuk melayani tambahan rombongan belajar di SD/MI yang telah ada, atau disediakan ‎SD/MI baru. ‎
‎4‎ Pada satu kelompok permukiman permanen dan terpencil dengan banyak penduduk lebih ‎dari 1000 jiwa terdapat satu SD/MI dalam jarak tempuh bagi peserta didik yang berjalan kaki ‎maksimum 3 km melalui lintasan yang tidak membahayakan. ‎

B.‎ LAHAN ‎
‎1‎ Untuk SD/MI yang memiliki 15 sampai dengan 28 peserta didik per rombongan belajar, ‎lahan memenuhi ketentuan rasio minimum luas lahan terhadap peserta didik seperti tercantum ‎pada Tabel 2.1. ‎
‎2‎ Untuk SD/MI yang memiliki kurang dari 15 peserta didik per rombongan belajar, lahan ‎memenuhi ketentuan luas minimum seperti tercantum pada Tabel 2.2. ‎
‎3‎ Luas lahan yang dimaksud pada angka 2 dan 3 di atas adalah luas lahan yang dapat ‎digunakan secara efektif untuk membangun prasarana sekolah/madrasah berupa bangunan dan ‎tempat bermain/berolahraga. ‎
‎4‎ Lahan terhindar dari potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa, ‎serta memiliki akses untuk penyelamatan dalam keadaan darurat. ‎
‎5‎ Kemiringan lahan rata-rata kurang dari 15%, tidak berada di dalam garis sempadan ‎sungai dan jalur kereta api. ‎
‎ ‎ ‎6.‎ Lahan terhindar dari gangguan-gangguan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Pencemaran air, sesuai dengan PP RI No. 20 Tahun 1990 tentang Pengendalian ‎Pencemaran Air. ‎
‎ ‎ b.‎ Kebisingan, sesuai dengan Kepmen Negara KLH nomor 94/MENKLH/1992 ‎tcntang Baku Mutu Kebisingan. ‎
‎ ‎ c.‎ Pencemaran udara, sesuai dengan Kepmen Negara KLH Nomor 02/MEN ‎KLH/1988 tentang Pedoman Penetapan Baku Mutu Lingkungan. ‎
‎6‎ Lahan sesuai dengan peruntukan lokasi yang diatur dalam Peraturan Daerah tentang ‎Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota atau rencana lain yang lebih rinci dan mengikat, ‎dan mendapat izin pemanfaatan tanah dari Pemerintah Daerah setempat. ‎
‎7‎ Lahan memiliki status hak atas tanah, dan/atau memiliki izin pemanfaatan dari ‎pemegang hak atas tanah sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku untuk ‎jangka waktu minimum 20 tahun. ‎

Tabel 2.1 Rasio Minimum Luas Lahan terhadap Peserta Didik ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Rasio minimum luas lahan terhadap peserta didik (m2/peserta ‎didik) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎6 ‎ ‎12,7 ‎ ‎7,0 ‎ ‎4,9 ‎
‎2 ‎ ‎7-12 ‎ ‎11,1 ‎ ‎6,0 ‎ ‎4,2 ‎
‎3 ‎ ‎13-18 ‎ ‎10,6 ‎ ‎5,6 ‎ ‎4,1 ‎
‎4 ‎ ‎19-24 ‎ ‎10,3 ‎ ‎5,5 ‎ ‎4,1 ‎

Tabel 2.2 Luas Minimum Lahan untuk SD/MI yang Memiliki Kurang dari 15 Peserta Didik per ‎Rombongan Belajar ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Luas minimum lahan (m2) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎6 ‎ ‎1340 ‎ ‎770 ‎ ‎710 ‎
‎2 ‎ ‎7-12 ‎ ‎2240 ‎ ‎1220 ‎ ‎850 ‎
‎3 ‎ ‎13-18 ‎ ‎3170 ‎ ‎1690 ‎ ‎1160 ‎
‎4 ‎ ‎19-24 ‎ ‎4070 ‎ ‎2190 ‎ ‎1460 ‎

C.‎ BANGUNAN ‎
‎1‎ Untuk SD/MI yang memiliki 15 sampai dengan 28 peserta didik per rombongan belajar, ‎bangunan memenuhi ketentuan rasio minimum luas lantai terhadap peserta didik seperti ‎tercantum pada Tabel 2.3. ‎
‎ ‎ ‎2.‎ Untuk SD/MI yang memiliki kurang dari 15 peserta didik per rombongan ‎belajar, lantai bangunan memenuhi ketentuan luas minimum seperti tercantum pada Tabel ‎
‎ ‎ ‎2.4. ‎
‎ ‎ ‎3.‎ Bangunan memenuhi ketentuan tata bangunan yang terdiri dari: ‎
‎ ‎ a.‎ koefisien dasar bangunan maksimum 30 %; ‎
‎ ‎ b.‎ koefisien lantai bangunan dan ketinggian maksimum bangunan yang ditetapkan ‎dalam Peraturan Daerah; ‎
‎ ‎ c.‎ jarak bebas bangunan yang meliputi garis sempadan bangunan dengan as jalan, ‎tepi sungai, tepi pantai, jalan kereta api, dan/atau jaringan tegangan tinggi, jarak antara bangunan ‎dengan batas-batas persil, dan jarak antara as jalan dan pagar halaman yang ditetapkan dalam ‎Peraturan Daerah. ‎
‎ ‎ ‎4.‎ Bangunan memenuhi persyaratan keselamatan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Memiliki konstruksi yang stabil dan kukuh sampai dengan kondisi pembebanan ‎maksimum dalam mendukung beban muatan hidup dan beban muatan mati, serta untuk ‎daerah/zona tertentu kemampuan untuk menahan gempa dan kekuatan alam lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Dilengkapi sistem proteksi pasif dan/atau proteksi aktif untuk mencegah dan ‎menanggulangi bahaya kebakaran dan petir. ‎
‎ ‎ ‎5.‎ Bangunan memenuhi persyaratan kesehatan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Mempunyai fasilitas secukupnya untuk ventilasi udara dan pencahayaan yang ‎memadai. ‎
‎ ‎ b.‎ Memiliki sanitasi di dalam dan di luar bangunan meliputi saluran air bersih, ‎saluran air kotor dan/atau air limbah, tempat sampah, dan saluran air hujan. ‎
‎ ‎ c.‎ Bahan bangunan yang aman bagi kesehatan pengguna bangunan dan tidak ‎menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan. ‎
‎2‎ Bangunan menyediakan fasilitas dan aksesibilitas yang mudah, aman, dan nyaman ‎termasuk bagi penyandang cacat. ‎
‎ ‎ ‎7.‎ Bangunan memenuhi persyaratan kenyamanan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Bangunan mampu meredam getaran dan kebisingan yang mengganggu kegiatan ‎pembelajaran. ‎
‎ ‎ b.‎ Setiap ruangan memiliki pengaturan penghawaan yang baik. ‎
‎ ‎ c.‎ Setiap ruangan dilengkapi dengan lampu penerangan. ‎
‎ ‎ ‎8.‎ Bangunan bertingkat memenuhi persyaratan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Maksimum terdiri dari tiga lantai. ‎
‎ ‎ b.‎ Dilengkapi tangga yang mempertimbangkan kemudahan, keamanan, ‎keselamatan, dan kesehatan pengguna. ‎
‎ ‎ ‎9.‎ Bangunan dilengkapi sistem keamanan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Peringatan bahaya bagi pengguna, pintu keluar darurat, dan jalur evakuasi jika ‎terjadi bencana kebakaran dan/atau bencana lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Akses evakuasi yang dapat dicapai dengan mudah dan dilengkapi penunjuk arah ‎yang jelas. ‎
‎3‎ Bangunan dilengkapi instalasi listrik dengan daya minimum 900 watt. ‎
‎4‎ Pembangunan gedung atau ruang baru harus dirancang, dilaksanakan, dan diawasi secara ‎profesional. ‎
‎5‎ Kualitas bangunan minimum permanen kelas B, sesuai dengan PP No. 19 Tahun 2005 ‎Pasal 45, dan mengacu pada Standar PU. ‎
‎6‎ Bangunan sekolah/madrasah baru dapat bertahan minimum 20 tahun. ‎
‎ ‎ ‎14. Pemeliharaan bangunan sekolah/madrasah adalah sebagai berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Pemeliharaan ringan, meliputi pengecatan ulang, perbaikan sebagian daun ‎jendela/pintu, penutup lantai, penutup atap, plafon, instalasi air dan listrik, dilakukan minimum ‎sekali dalam 5 tahun. ‎
‎ ‎ b.‎ Pemeliharaan berat, meliputi penggantian rangka atap, rangka plafon, rangka ‎kayu, kusen, dan semua penutup atap, dilakukan minimum sekali dalam 20 tahun. ‎
‎7‎ Bangunan dilengkapi izin mendirikan bangunan dan izin penggunaan sesuai ketentuan ‎peraturan perundang-undangan yang berlaku. ‎

Tabel 2.3 Rasio Minimum Luas Lantai Bangunan terhadap Peserta Didik ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Rasio minimum luas lantai bangunan terhadap peserta didik ‎‎(m2/peserta didik) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎6 ‎ ‎3,8 ‎ ‎4,2 ‎ ‎4,4 ‎
‎2 ‎ ‎7-12 ‎ ‎3,3 ‎ ‎3,6 ‎ ‎3,6 ‎
‎3 ‎ ‎13-18 ‎ ‎3,2 ‎ ‎3,4 ‎ ‎3,4 ‎
‎4 ‎ ‎19-24 ‎ ‎3,1 ‎ ‎3,3 ‎ ‎3,3 ‎

Tabel 2.4 Luas Minimum Lantai Bangunan untuk SD/MI yang Memiliki Kurang dari 15 Peserta Didik ‎per Rombongan Belajar ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Luas minimum lantai bangunan (m2) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎6‎ ‎ 400‎ ‎ 460 ‎ ‎490 ‎
‎2 ‎ ‎7-12‎ ‎ 670 ‎ ‎730 ‎ ‎760 ‎
‎3 ‎ ‎13-18‎ ‎ 950 ‎ ‎1010 ‎ ‎1040 ‎
‎4 ‎ ‎19-24 ‎ ‎1220 ‎ ‎1310 ‎ ‎1310 ‎

D.‎ KETENTUAN PRASARANA DAN SARANA ‎
Sebuah SD/MI sekurang-kurangnya memiliki prasarana sebagai berikut: ‎
‎1‎ ruang kelas, ‎
‎2‎ ruang perpustakaan, ‎
‎3‎ laboratorium IPA, ‎
‎4‎ ruang pimpinan, ‎
‎5‎ ruang guru, ‎
‎6‎ tempat beribadah, ‎
‎7‎ ruang UKS, ‎
‎8‎ jamban, ‎
‎9‎ gudang, ‎
‎10‎ ruang sirkulasi, ‎
‎11‎ tempat bermain/berolahraga.Ketentuan mengenai prasarana tersebut beserta sarana yang ‎ada di dalamnya diaturdalam standar sebagai berikut.‎

‎1. Ruang Kelas ‎
‎ ‎ a.‎ Fungsi ruang kelas adalah tempat kegiatan pembelajaran teori, praktek yang ‎tidak memerlukan peralatan khusus, atau praktek dengan alat khusus yang mudah dihadirkan. ‎
‎ ‎ b.‎ Jumlah minimum ruang kelas sama dengan banyak rombongan belajar. ‎
‎ ‎ c.‎ Kapasitas maksimum ruang kelas adalah 28 peserta didik. ‎
‎ ‎ d.‎ Rasio minimum luas ruang kelas adalah 2 m2/peserta didik. Untuk rombongan ‎belajar dengan peserta didik kurang dari 15 orang, luas minimum ruang kelas adalah 30 m2 . ‎Lebar minimum ruang kelas adalah 5 m. ‎
‎ ‎ e.‎ Ruang kelas memiliki jendela yang memungkinkan pencahayaan yang memadai ‎untuk membaca buku dan untuk memberikan pandangan ke luar ruangan. ‎
‎ ‎ f.‎ Ruang kelas memiliki pintu yang memadai agar peserta didik dan guru dapat ‎segera keluar ruangan jika terjadi bahaya, dan dapat dikunci dengan baik saat tidak digunakan. ‎
‎ ‎ g.‎ Ruang kelas dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 2.5. ‎

Tabel 2.5 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Kelas ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi peserta ‎didik ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan ‎oleh peserta didik. Ukuran sesuai dengan ‎kelompok usia peserta didik dan ‎mendukung pembentukan postur tubuh ‎yang baik, minimum dibedakan dimensinya ‎untuk kelas 1-3 dan kelas 4-6. Desain ‎dudukan dan sandaran membuat peserta ‎didik nyaman belajar. ‎
‎1.2 ‎ Meja peserta ‎didik ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan ‎oleh peserta didik. Ukuran sesuai dengan ‎kelompok usia peserta didik dan ‎mendukung pembentukan postur tubuh ‎yang baik, minimum dibedakan dimensinya ‎untuk kelas 1-3 dan kelas 4-6. Desain ‎memungkinkan kaki peserta didik masuk ‎dengan leluasa ke bawah meja. ‎
‎1.3 ‎ Kursi guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎duduk dengan nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Meja guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎bekerja dengan nyaman. ‎
‎1.5 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan yang ‎diperlukan kelas. Tertutup dan dapat ‎dikunci. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1.6 ‎ Rak hasil karya ‎peserta didik ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk meletakkan hasil karya seluruh ‎peserta didik yang ada di kelas. Dapat ‎berupa rak terbuka atau lemari. ‎
‎1.7 ‎ Papan pajang ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran minimum ‎‎60 cm x 120 cm. ‎
‎2 ‎ Peralatan ‎Pendidikan ‎
‎2.1 ‎ Alat peraga ‎ ‎[lihat daftar sarana laboratorium IPA] ‎
‎3 ‎ Media ‎Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran minimum ‎‎90 cm x 200 cm. Ditempatkan pada posisi ‎yang memungkinkan seluruh peserta didik ‎melihatnya dengan jelas. ‎
‎4 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎4.1 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.2 ‎ Tempat cuci ‎tangan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.3 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.4 ‎ Kotak kontak ‎ 1 buah/ruang ‎

‎2. Ruang Perpustakaan ‎
‎ ‎ a. Ruang perpustakaan berfungsi sebagai tempat kegiatan peserta didik dan guru ‎memperoleh informasi dari berbagai jenis bahan pustaka dengan membaca, mengamati, ‎mendengar, dan sekaligus tempat petugas mengelola perpustakaan. ‎
‎ ‎ b. Luas minimum ruang perpustakaan sama dengan luas satu ruang kelas. Lebar ‎minimum ruang perpustakaan adalah 5 m. ‎
‎ ‎ c. Ruang perpustakaan dilengkapi jendela untuk memberi pencahayaan yang memadai ‎untuk membaca buku. ‎
‎ ‎ d. Ruang perpustakaan terletak di bagian sekolah/madrasah yang mudah dicapai. ‎
‎ ‎ e. Ruang perpustakaan dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 2.6. ‎

Tabel 2.6 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Perpustakaan ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Buku ‎
‎1.1 ‎ Buku teks ‎pelajaran ‎ ‎1 eksemplar/mata ‎pelajaran/peserta ‎didik, ditambah 2 ‎eksemplar/mata ‎pelajaran/sekolah ‎ Termasuk dalam daftar buku teks ‎pelajaran yang ditetapkan oleh ‎Mendiknas dan daftar buku teks muatan ‎lokal yang ditetapkan oleh Gubernur atau ‎Bupati/Walikota. ‎
‎1.2 ‎ Buku panduan ‎pendidik ‎ ‎1 eksemplar/mata ‎pelajaran/guru mata ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
pelajaran ‎bersangkutan, ‎ditambah 1 ‎eksemplar/mata ‎pelajaran/sekolah ‎
‎1.3 ‎ Buku pengayaan ‎ ‎840 judul/sekolah ‎ Terdiri dari 60% non-fiksi dan 40% ‎fiksi. Banyak eksemplar/sekolah ‎minimum: 1000 untuk 6 rombongan ‎belajar, 1500 untuk 7-12 rombongan ‎belajar, 2000 untuk 13-24 rombongan ‎belajar. ‎
‎1.4 ‎ Buku referensi ‎ ‎10 judul/sekolah ‎ Sekurang-kurangnya meliputi Kamus ‎Besar Bahasa Indonesia, kamus Bahasa ‎Inggris, ensiklopedi, buku statistik ‎daerah, buku telepon, kitab undang-‎undang dan peraturan, dan kitab suci. ‎
‎1.5 ‎ Sumber belajar ‎lain ‎ ‎10 judul/sekolah ‎ Sekurang-kurangnya meliputi majalah, ‎surat kabar, globe, peta, gambar ‎pahlawan nasional, CD pembelajaran, ‎dan alat peraga matematika. ‎
‎2 ‎ Perabot ‎
‎2.1 ‎ Rak buku ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat ‎menampung seluruh koleksi dengan baik. ‎Memungkinkan peserta didik ‎menjangkau koleksi buku dengan mudah. ‎
‎2.2 ‎ Rak majalah ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat ‎menampung seluruh koleksi majalah. ‎Memungkinkan peserta didik ‎menjangkau koleksi majalah dengan ‎mudah. ‎
‎2.3 ‎ Rak surat kabar ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat ‎menampung seluruh koleksi suratkabar. ‎Memungkinkan peserta didik ‎menjangkau koleksi suratkabar dengan ‎mudah. ‎
‎2.4 ‎ Meja baca ‎ ‎10 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan oleh peserta didik. Desain ‎memungkinkan kaki peserta didik masuk ‎dengan leluasa ke bawah meja. ‎
‎2.5 ‎ Kursi baca ‎ ‎10 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan oleh peserta didik. Desain ‎dudukan dan sandaran membuat peserta ‎didik nyaman belajar. ‎
‎2.6 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran yang ‎memadai untuk bekerja ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
dengan nyaman. ‎
‎2.7 ‎ Meja kerja/ ‎sirkulasi ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran yang ‎memadai untuk bekerja dengan nyaman. ‎
‎2.8 ‎ Lemari katalog ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Cukup untuk menyimpan kartu-kartu ‎katalog. Lemari katalog dapat diganti ‎dengan meja untuk menempatkan ‎katalog. ‎
‎2.9 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menampung seluruh peralatan ‎untuk pengelolaan perpustakaan. Dapat ‎dikunci. ‎
‎2.10‎ ‎ Papan ‎pengumuman ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Ukuran minimum 1 m2 . ‎
‎2.11 ‎ Meja multimedia ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menampung seluruh peralatan ‎multimedia. ‎
‎3 ‎ Media ‎Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Peralatan ‎multimedia ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Sekurang-kurangnya terdiri dari 1 set ‎komputer (CPU, monitor minimum 15 ‎inci, printer), TV, radio, dan pemutar ‎VCD/DVD. ‎
‎4 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎4.1 ‎ Buku inventaris ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎4.2 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.3 ‎ Kotak kontak ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.4 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎3. Laboratorium IPA ‎
‎ ‎ a.‎ Laboratorium IPA dapat memanfaatkan ruang kelas. ‎
‎ ‎ b.‎ Sarana laboratorium IPA berfungsi sebagai alat bantu mendukung kegiatan ‎dalam bentuk percobaan. ‎
‎ ‎ c.‎ Setiap SD/MI dilengkapi sarana laboratorium IPA seperti tercantum pada Tabel ‎‎2.7. ‎

Tabel 2.7 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Laboratorium IPA ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan seluruh alat peraga. ‎Tertutup dan dapat dikunci. Dapat ‎memanfaatkan lemari yang terdapat di ‎ruang kelas. ‎
‎2 ‎ Peralatan ‎Pendidikan ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎2.1 ‎ Model kerangka ‎manusia ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Tinggi minimum 125 cm. Mudah ‎dibawa. ‎
‎2.2 ‎ Model tubuh manusia ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Tinggi minimum 125 cm. Dapat diamati ‎dengan mudah oleh seluruh peserta ‎didik. Dapat dibongkar pasang. Mudah ‎dibawa. ‎
‎2.3 ‎ Globe ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Diameter minimum 40 cm. Memiliki ‎penyangga dan dapat diputar. Dapat ‎memanfaatkan globe yang terdapat di ‎ruang perpustakaan. ‎
‎2.4 ‎ Model tata surya ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Dapat mendemonstrasikan terjadinya ‎fenomena gerhana. ‎
‎2.5 ‎ Kaca pembesar ‎ ‎6 buah/sekolah ‎
‎2.6 ‎ Cermin datar ‎ ‎6 buah/sekolah ‎
‎2.7 ‎ Cermin cekung ‎ ‎6 buah/sekolah ‎
‎2.8 ‎ Cermin cembung ‎ ‎6 buah/sekolah ‎
‎2.9 ‎ Lensa datar ‎ ‎6 buah/sekolah ‎
‎2.10 ‎ Lensa cekung ‎ ‎6 buah/sekolah ‎
‎2.11 ‎ Lensa cembung ‎ ‎6 buah/sekolah ‎
‎2.12 ‎ Magnet batang ‎ ‎6 buah/sekolah ‎ Dapat mendemonstrasikan gaya magnet. ‎
‎2.13 ‎ Poster IPA, terdiri ‎dari: a) metamorfosis, ‎b) hewan langka, c) ‎hewan dilindungi, d) ‎tanaman khas ‎Indonesia, e) contoh ‎ekosistem f) sistem-‎sistem pernapasan ‎hewan ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Jelas terbaca dan berwarna, ukuran ‎minimum A1. ‎

‎4. Ruang Pimpinan ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang pimpinan berfungsi sebagai tempat melakukan kegiatan pengelolaan ‎sekolah/madrasah, pertemuan dengan sejumlah kecil guru, orang tua murid, unsur komite ‎sekolah/majelis madrasah, petugas dinas pendidikan, atau tamu lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang pimpinan 12 m2 dan lebar minimum 3 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang pimpinan mudah diakses oleh guru dan tamu sekolah/madrasah, dapat ‎dikunci dengan baik. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang pimpinan dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 2.8. ‎

Tabel 2.8 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Pimpinan ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi pimpinan ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk duduk dengan ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
nyaman. ‎
‎1.2 ‎ Meja pimpinan ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk bekerja dengan nyaman. ‎
‎1.3 ‎ Kursi dan meja ‎tamu ‎ ‎1 set/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk 5 orang duduk dengan nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan pimpinan ‎sekolah/madrasah. Tertutup dan dapat ‎dikunci. ‎
‎1.5 ‎ Papan statistik ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎lain ‎
‎2.1 ‎ Simbol ‎kenegaraan ‎ ‎1 set/ruang ‎ Terdiri dari Bendera Merah Putih, Garuda ‎Pancasila, Gambar Presiden RI, dan ‎Gambar Wakil Presiden RI. ‎
‎2.2 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.3 ‎ Mesin ‎ketik/komputer ‎ ‎1 set/sekolah ‎
‎2.4 ‎ Filing cabinet ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.5 ‎ Brankas ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.6 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎5. Ruang Guru ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang guru berfungsi sebagai tempat guru bekerja dan istirahat serta menerima ‎tamu, baik peserta didik maupun tamu lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Rasio minimum luas ruang guru 4 m2/pendidik dan luas minimum 32 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang guru mudah dicapai dari halaman sekolah/madrasah ataupun dari luar ‎lingkungan sekolah/madrasah, serta dekat dengan ruang pimpinan. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang guru dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 2.9.‎

‎ Tabel 2.9 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Guru ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk duduk dengan nyaman. ‎
‎1.2 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, dan aman. Model meja ‎setengah biro. Ukuran memadai untuk ‎menulis, membaca, memeriksa pekerjaan, ‎dan memberikan konsultasi. ‎
‎1.3 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/guru atau ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 buah yang ‎digunakan ‎bersama oleh ‎semua guru ‎ perlengkapan guru untuk persiapan dan ‎pelaksanaan pembelajaran. Tertutup dan ‎dapat dikunci. ‎
‎1.4 ‎ Papan statistik ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎1.5 ‎ Papan ‎pengumuman ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎2.1 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.2 ‎ Tempat cuci ‎tangan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.3 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.4 ‎ Penanda waktu ‎ ‎1 buah/sekolah ‎

‎6. Tempat Beribadah ‎
‎ ‎ a.‎ Tempat beribadah berfungsi sebagai tempat warga sekolah/madrasah melakukan ‎ibadah yang diwajibkan oleh agama masing-masing pada waktu sekolah. ‎
‎ ‎ b.‎ Banyak tempat beribadah sesuai dengan kebutuhan tiap SD/MI, dengan luas ‎minimum 12 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Tempat beribadah dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 2.10. ‎

Tabel 2.10 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Tempat Beribadah ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Lemari/rak ‎ ‎1 buah/tempat ‎ibadah ‎ Ukuran memadai untuk menyimpan ‎perlengkapan ibadah. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan lain ‎
‎2.1 ‎ Perlengkapan ibadah ‎ Disesuaikan dengan kebutuhan. ‎
‎2.2 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/tempat ‎ibadah ‎

‎7. ‎ Ruang UKS ‎
a. ‎ Ruang UKS berfungsi sebagai tempat untuk penanganan dini peserta didik ‎
yang mengalami gangguan kesehatan di sekolah/madrasah. ‎
b. ‎c. ‎ Ruang UKS dapat dimanfaatkan sebagai ruang konseling. Luas minimum ‎ruang UKS 12 m2 . ‎
d. ‎ Ruang UKS dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 2.11. ‎

Tabel 2.11 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang UKS ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Tempat tidur ‎ ‎1 set/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎
‎1.2 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat dikunci. ‎
‎1.3 ‎ Meja ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎
‎1.4 ‎ Kursi ‎ ‎2 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan Lain ‎
‎2.1 ‎ Catatan kesehatan ‎peserta didik ‎ ‎1 set/ruang ‎
‎2.2 ‎ Perlengkapan P3K ‎ ‎1 set/ruang ‎ Tidak kadaluarsa. ‎
‎2.3 ‎ Tandu ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.4 ‎ Selimut ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.5 ‎ Tensimeter ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.6 ‎ Termometer badan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.7 ‎ Timbangan badan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.8 ‎ Pengukur tinggi ‎badan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.9 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.10 ‎ Tempat cuci tangan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.11 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎8. Jamban ‎
‎ ‎ a.‎ Jamban berfungsi sebagai tempat buang air besar dan/atau kecil. ‎
‎ ‎ b.‎ Minimum terdapat 1 unit jamban untuk setiap 60 peserta didik pria, 1 unit ‎jamban untuk setiap 50 peserta didik wanita, dan 1 unit jamban untuk guru. Jumlah minimum ‎jamban setiap sekolah/madrasah 3 unit. ‎
‎ ‎ c.‎ Luas minimum 1 unit jamban 2 m2 . ‎
‎ ‎ d.‎ Jamban harus berdinding, beratap, dapat dikunci, dan mudah dibersihkan. ‎
‎ ‎ e.‎ Tersedia air bersih di setiap unit jamban. ‎
‎ ‎ f.‎ Jamban dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 2.12. ‎

Tabel 2.12 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Jamban ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎1.1 ‎ Kloset jongkok ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Saluran berbentuk leher angsa. ‎
‎1.2 ‎ Tempat air ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Volume minimum 200 liter. Berisi air ‎bersih. ‎
‎1.3 ‎ Gayung ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎1.4 ‎ Gantungan ‎pakaian ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎1.5 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎9. Gudang ‎
‎ ‎ a.‎ Gudang berfungsi sebagai tempat menyimpan peralatan pembelajaran di luar ‎kelas, tempat menyimpan sementara peralatan sekolah/madrasah yang tidak/belum berfungsi, ‎dan tempat menyimpan arsip sekolah/madrasah yang telah berusia lebih dari 5 tahun. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum gudang 18 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Gudang dapat dikunci. ‎
‎ ‎ d.‎ Gudang dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 2.13. ‎

Tabel 2.13 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Gudang ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan alat-alat dan arsip ‎berharga. ‎
‎1.2 ‎ Rak ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan peralatan olahraga, ‎kesenian, dan keterampilan. ‎

‎10. Ruang Sirkulasi ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang sirkulasi horizontal berfungsi sebagai tempat penghubung antar ruang ‎dalam bangunan sekolah/madrasah dan sebagai tempat berlangsungnya kegiatan bermain dan ‎interaksi sosial peserta didik di luar jam pelajaran, terutama pada saat hujan ketika tidak ‎memungkinkan kegiatan-kegiatan tersebut berlangsung di halaman sekolah/madrasah. ‎
‎ ‎ b.‎ Ruang sirkulasi horizontal berupa koridor yang menghubungkan ruang-ruang di ‎dalam bangunan sekolah/madrasah dengan luas minimum 30% dari luas total seluruh ruang pada ‎bangunan, lebar minimum 1,8 m, dan tinggi minimum 2,5 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang sirkulasi horizontal dapat menghubungkan ruang-ruang dengan baik, ‎beratap, serta mendapat pencahayaan dan penghawaan yang cukup. ‎
‎ ‎ d.‎ Koridor tanpa dinding pada lantai atas bangunan bertingkat dilengkapi pagar ‎pengaman dengan tinggi 90-110 cm. ‎
‎ ‎ e.‎ Bangunan bertingkat dilengkapi tangga. Bangunan bertingkat dengan panjang ‎lebih dari 30 m dilengkapi minimum dua buah tangga. ‎
‎ ‎ f.‎ Jarak tempuh terjauh untuk mencapai tangga pada bangunan bertingkat tidak ‎lebih dari 25 m. ‎
‎ ‎ g.‎ Lebar minimum tangga 1,5 m, tinggi maksimum anak tangga 17 cm, lebar anak ‎tangga 25-30 cm, dan dilengkapi pegangan tangan yang kokoh dengan tinggi 85-90 cm. ‎
‎ ‎ h.‎ Tangga yang memiliki lebih dari 16 anak tangga harus dilengkapi bordes dengan ‎lebar minimum sama dengan lebar tangga. ‎
‎ ‎ i.‎ Ruang sirkulasi vertikal dilengkapi pencahayaan dan penghawaan yang cukup. ‎

‎11. Tempat Bermain/Berolahraga ‎
‎ ‎ a.‎ Tempat bermain/berolahraga berfungsi sebagai area bermain, berolahraga, ‎pendidikan jasmani, upacara, dan kegiatan ekstrakurikuler. ‎
‎ ‎ b.‎ Rasio minimum luas tempat bermain/berolahraga 3 m2/peserta didik. Untuk ‎SD/MI dengan banyak peserta didik kurang dari 180, luas minimum tempat bermain/berolahraga ‎‎540 m2. Di dalam luasan tersebut terdapat ruang bebas untuk tempat berolahraga berukuran ‎minimum 20 m x 15 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Tempat bermain/berolahraga yang berupa ruang terbuka sebagian ditanami ‎pohon penghijauan. ‎
‎ ‎ d.‎ Tempat bermain/berolahraga diletakkan di tempat yang tidak mengganggu ‎proses pembelajaran di kelas. ‎
‎ ‎ e.‎ Tempat bermain/berolahraga tidak digunakan untuk tempat parkir. ‎
‎ ‎ f.‎ Ruang bebas yang dimaksud di atas memiliki permukaan datar, drainase baik, ‎dan tidak terdapat pohon, saluran air, serta benda-benda lain yang mengganggu kegiatan ‎olahraga. ‎
‎ ‎ g.‎ Tempat bermain/berolahraga dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada ‎Tabel 2.14. ‎

Tabel 2.14 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Tempat Bermain/Berolahraga ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Peralatan ‎Pendidikan ‎
‎1.1 ‎ Tiang bendera ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Tinggi sesuai ketentuan yang berlaku. ‎
‎1.2 ‎ Bendera ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Ukuran sesuai ketentuan yang berlaku. ‎
‎1.3 ‎ Peralatan bola voli ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum 6 bola. ‎
‎1.4 ‎ Peralatan sepak bola ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum 6 bola. ‎
‎1.5 ‎ Peralatan senam ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum matras, peti loncat, tali loncat, ‎simpai, bola plastik, tongkat. ‎
‎1.6 ‎ Peralatan atletik ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum lembing, cakram, peluru, tongkat ‎estafet, dan bak loncat. ‎
‎1.7 ‎ Peralatan seni ‎budaya ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Disesuaikan dengan potensi masing-masing ‎SD/MI. ‎
‎1.8 ‎ Peralatan ‎ketrampilan ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Disesuaikan dengan potensi masing-masing ‎SD/MI. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan Lain ‎
‎2.1 ‎ Pengeras suara ‎ ‎1 set/sekolah ‎
‎2.2 ‎ Tape recorder ‎ ‎1 buah/sekolah ‎

BAB III STANDAR SARANA DAN PRASARANA SEKOLAH ‎MENENGAHPERTAMA/MADRASAH TSANAWIYAH (SMP/MTs) ‎
A. SATUAN PENDIDIKAN ‎
‎1‎ Satu SMP/MTs memiliki sarana dan prasarana yang dapat melayani minimum 3 ‎rombongan belajar dan maksimum 27 rombongan belajar. ‎
‎2‎ Minimum satu SMP/MTs disediakan untuk satu kecamatan. ‎
‎3‎ Seluruh SMP/MTs dalam setiap kecamatan menampung semua lulusan SD/MI di ‎kecamatan tersebut. ‎
‎4‎ Lokasi setiap SMP/MTs dapat ditempuh peserta didik yang berjalan kaki maksimum 6 ‎km melalui lintasan yang tidak membahayakan. ‎

B.‎ LAHAN ‎
‎1‎ Untuk SMP/MTs yang memiliki 15 sampai dengan 32 peserta didik per rombongan ‎belajar, lahan memenuhi ketentuan rasio minimum luas lahan terhadap peserta didik seperti ‎tercantum pada Tabel 3.1. ‎
‎ ‎ ‎2.‎ Untuk SMP/MTs yang memiliki kurang dari 15 peserta didik per rombongan ‎belajar, lahan memenuhi ketentuan luas minimum seperti tercantum pada Tabel ‎
‎ ‎ ‎3.2. ‎
‎2‎ Luas lahan yang dimaksud pada angka 1 dan 2 di atas adalah luas lahan yang dapat ‎digunakan secara efektif untuk membangun prasarana sekolah/madrasah berupa bangunan dan ‎tempat bermain/berolahraga. ‎
‎3‎ Lahan terhindar dari potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa, ‎serta memiliki akses untuk penyelamatan dalam keadaan darurat. ‎
‎4‎ Kemiringan lahan rata-rata kurang dari 15%, tidak berada di dalam garis sempadan ‎sungai dan jalur kereta api. ‎
‎ ‎ ‎6.‎ Lahan terhindar dari gangguan-gangguan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Pencemaran air, sesuai dengan PP RI No. 20 Tahun 1990 tentang Pengendalian ‎Pencemaran Air. ‎
‎ ‎ b.‎ Kebisingan, sesuai dengan Kepmen Negara KLH nomor 94/MENKLH/1992 ‎tcntang Baku Mutu Kebisingan. ‎
‎ ‎ c.‎ Pencemaran udara, sesuai dengan Kepmen Negara KLH Nomor 02/MEN ‎KLH/1988 tentang Pedoman Penetapan Baku Mutu Lingkungan. ‎
‎5‎ Lahan sesuai dengan peruntukan lokasi yang diatur dalam Peraturan Daerah tentang ‎Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota atau rencana lain yang lebih rinci dan mengikat, ‎dan mendapat izin pemanfaatan tanah dari Pemerintah Daerah setempat. ‎
‎6‎ Lahan memiliki status hak atas tanah, dan/atau memiliki izin pemanfaatan dari ‎pemegang hak atas tanah sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku untuk ‎jangka waktu minimum 20 tahun. ‎

Tabel 3.1 Rasio Minimum Luas Lahan terhadap Peserta Didik ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Rasio minimum luas lahan terhadap peserta didik (m2/peserta ‎didik) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎3 ‎ ‎22,9 ‎ ‎14,3 ‎ ‎-‎
‎2 ‎ ‎4-6 ‎ ‎16,8 ‎ ‎ 8,5 ‎ ‎7,0 ‎
‎3 ‎ ‎ 7- 9 ‎ ‎13,8 ‎ ‎ 7,5 ‎ ‎5,0 ‎
‎4 ‎ ‎10-12 ‎ ‎12,8 ‎ ‎6,8 ‎ ‎4,5 ‎
‎5 ‎ ‎13-15 ‎ ‎12,2 ‎ ‎6,6 ‎ ‎4,4 ‎
‎6 ‎ ‎16-18 ‎ ‎11,9 ‎ ‎6,3 ‎ ‎4,3 ‎
‎7 ‎ ‎19-21 ‎ ‎11,6 ‎ ‎6,2 ‎ ‎4,2 ‎
‎8 ‎ ‎22-24 ‎ ‎11,4 ‎ ‎6,1 ‎ ‎4,2 ‎
‎9 ‎ ‎25-27 ‎ ‎11,2 ‎ ‎6,0 ‎ ‎4,2 ‎

Tabel 3.2 Luas Minimum Lahan untuk SMP/MTs yang Memiliki Kurang dari 15 Peserta Didik per ‎Rombongan Belajar ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Luas minimum lahan (m2) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎3 ‎ ‎1420 ‎ ‎1240 ‎ ‎-‎
‎2 ‎ ‎4-6 ‎ ‎1800 ‎ ‎1310 ‎ ‎1220 ‎
‎3 ‎ ‎ 7- 9 ‎ ‎2270 ‎ ‎1370 ‎ ‎1260 ‎
‎4 ‎ ‎10-12 ‎ ‎2740 ‎ ‎1470 ‎ ‎1310 ‎
‎5 ‎ ‎13-15 ‎ ‎3240 ‎ ‎1740 ‎ ‎1360 ‎
‎6 ‎ ‎16-18 ‎ ‎3800 ‎ ‎2050 ‎ ‎1410 ‎
‎7 ‎ ‎19-21 ‎ ‎4240 ‎ ‎2270 ‎ ‎1520 ‎
‎8 ‎ ‎22-24 ‎ ‎4770 ‎ ‎2550 ‎ ‎1700 ‎
‎9 ‎ ‎25-27 ‎ ‎5240 ‎ ‎2790 ‎ ‎1860 ‎

C.‎ BANGUNAN ‎
‎1.‎ Untuk SMP/MTs yang memiliki 15 sampai dengan 32 peserta didik per rombongan belajar, ‎bangunan memenuhi ketentuan rasio minimum luas lantai terhadap peserta didik seperti ‎tercantum pada Tabel 3.3. ‎
Tabel 3.3 Rasio Minimum Luas Lantai Bangunan terhadap Peserta Didik ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Rasio minimum luas lantai bangunan terhadap peserta didik ‎‎(m2/peserta didik) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎3 ‎ ‎6,9 ‎ ‎7,6 ‎ ‎-‎
‎2 ‎ ‎4-6 ‎ ‎4,8 ‎ ‎5,1 ‎ ‎5,3 ‎
‎3 ‎ ‎7-9 ‎ ‎4,1 ‎ ‎4,5 ‎ ‎4,5 ‎
‎4 ‎ ‎10-12 ‎ ‎3,8 ‎ ‎4,1 ‎ ‎4,1 ‎
‎5 ‎ ‎13-15 ‎ ‎3,7 ‎ ‎3,9 ‎ ‎4,0 ‎
‎6 ‎ ‎16-18 ‎ ‎3,6 ‎ ‎3,8 ‎ ‎3,8 ‎
‎7 ‎ ‎19-21 ‎ ‎3,5 ‎ ‎3,7 ‎ ‎3,7 ‎
‎8 ‎ ‎22-24 ‎ ‎3,4 ‎ ‎3,6 ‎ ‎3,7 ‎
‎9 ‎ ‎25-27 ‎ ‎3,4 ‎ ‎3,6 ‎ ‎3,6 ‎

‎1‎ Untuk SMP/MTs yang memiliki kurang dari 15 peserta didik per rombongan ‎belajar, lantai bangunan memenuhi ketentuan luas minimum seperti tercantum pada ‎Tabel 3.4. ‎
‎ ‎ ‎3.‎ Bangunan memenuhi ketentuan tata bangunan yang terdiri dari: ‎
‎ ‎ a.‎ koefisien dasar bangunan maksimum 30 %; ‎
‎ ‎ b.‎ koefisien lantai bangunan dan ketinggian maksimum bangunan yang ‎ditetapkan dalam Peraturan Daerah; ‎
‎ ‎ c.‎ jarak bebas bangunan yang meliputi garis sempadan bangunan dengan ‎as jalan, tepi sungai, tepi pantai, jalan kereta api, dan/atau jaringan tegangan tinggi, ‎jarak antara bangunan dengan batas-batas persil, dan jarak antara as jalan dan pagar ‎halaman yang ditetapkan dalam Peraturan Daerah. ‎
‎ ‎ ‎4.‎ Bangunan memenuhi persyaratan keselamatan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Memiliki konstruksi yang stabil dan kukuh sampai dengan kondisi ‎pembebanan maksimum dalam mendukung beban muatan hidup dan beban muatan ‎mati, serta untuk daerah/zona tertentu kemampuan untuk menahan gempa dan ‎kekuatan alam lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Dilengkapi sistem proteksi pasif dan/atau proteksi aktif untuk ‎mencegah dan menanggulangi bahaya kebakaran dan petir. ‎
‎ ‎ ‎5.‎ Bangunan memenuhi persyaratan kesehatan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Mempunyai fasilitas secukupnya untuk ventilasi udara dan ‎pencahayaan yang memadai. ‎
‎ ‎ b.‎ Memiliki sanitasi di dalam dan di luar bangunan meliputi saluran air ‎bersih, saluran air kotor dan/atau air limbah, tempat sampah, dan saluran air hujan. ‎
‎ ‎ c.‎ Bahan bangunan yang aman bagi kesehatan pengguna bangunan dan ‎tidak menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan. ‎
‎2‎ Bangunan menyediakan fasilitas dan aksesibilitas yang mudah, aman, dan ‎nyaman termasuk bagi penyandang cacat. ‎
‎ ‎ ‎7.‎ Bangunan memenuhi persyaratan kenyamanan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Bangunan mampu meredam getaran dan kebisingan yang mengganggu ‎kegiatan pembelajaran. ‎
‎ ‎ b.‎ Setiap ruangan memiliki pengaturan penghawaan yang baik. ‎
‎ ‎ c.‎ Setiap ruangan dilengkapi dengan lampu penerangan. ‎
‎ ‎ ‎8.‎ Bangunan bertingkat memenuhi persyaratan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Maksimum terdiri dari tiga lantai. ‎
‎ ‎ b.‎ Dilengkapi tangga yang mempertimbangkan kemudahan, keamanan, ‎keselamatan, dan kesehatan pengguna. ‎
‎ ‎ ‎9.‎ Bangunan dilengkapi sistem keamanan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Peringatan bahaya bagi pengguna, pintu keluar darurat, dan jalur ‎evakuasi jika terjadi bencana kebakaran dan/atau bencana lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Akses evakuasi yang dapat dicapai dengan mudah dan dilengkapi ‎penunjuk arah yang jelas. ‎
‎3‎ Bangunan dilengkapi instalasi listrik dengan daya minimum 1300 watt. ‎
‎4‎ Pembangunan gedung atau ruang baru harus dirancang, dilaksanakan, dan ‎diawasi secara profesional. ‎
‎5‎ Kualitas bangunan minimum permanen kelas B, sesuai dengan PP No. 19 Tahun ‎‎2005 Pasal 45, dan mengacu pada Standar PU. ‎
‎6‎ Bangunan sekolah/madrasah baru dapat bertahan minimum 20 tahun. ‎
‎ ‎ ‎14. Pemeliharaan bangunan sekolah/madrasah adalah sebagai berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Pemeliharaan ringan, meliputi pengecatan ulang, perbaikan sebagian ‎daun jendela/pintu, penutup lantai, penutup atap, plafon, instalasi air dan listrik, ‎dilakukan minimum sekali dalam 5 tahun. ‎
‎ ‎ b.‎ Pemeliharaan berat, meliputi penggantian rangka atap, rangka plafon, ‎rangka kayu, kusen, dan semua penutup atap, dilakukan minimum sekali dalam 20 ‎tahun. ‎
‎7‎ Bangunan dilengkapi izin mendirikan bangunan dan izin penggunaan sesuai ‎ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. ‎

Tabel 3.4 Luas Minimum Lantai Bangunan untuk SMP/MTs yang Memiliki Kurang dari 15 Peserta ‎Didik per Rombongan Belajar ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Luas minimum lantai bangunan (m2) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎3 ‎ ‎420 ‎ ‎480 ‎ ‎-‎
‎2 ‎ ‎4-6 ‎ ‎540 ‎ ‎610 ‎ ‎640 ‎
‎3 ‎ ‎7-9 ‎ ‎680 ‎ ‎740 ‎ ‎770 ‎
‎4 ‎ ‎10-12‎ ‎ 820 ‎ ‎880 ‎ ‎910 ‎
‎5 ‎ ‎13-15‎ ‎ 970 ‎ ‎1040 ‎ ‎1070 ‎
‎6 ‎ ‎16-18 ‎ ‎1140 ‎ ‎1230 ‎ ‎1230 ‎
‎7 ‎ ‎19-21 ‎ ‎1270 ‎ ‎1360 ‎ ‎1360 ‎
‎8 ‎ ‎22-24 ‎ ‎1430 ‎ ‎1530 ‎ ‎1530 ‎
‎9 ‎ ‎25-27 ‎ ‎1570 ‎ ‎1670 ‎ ‎1670 ‎

D.‎ KELENGKAPAN PRASARANA DAN SARANA ‎
Sebuah SMP/MTs sekurang-kurangnya memiliki prasarana sebagai berikut: ‎
‎1‎ ruang kelas, ‎
‎2‎ ruang perpustakaan, ‎
‎3‎ ruang laboratorium IPA, ‎
‎4‎ ruang pimpinan, ‎
‎5‎ ruang guru, ‎
‎6‎ ruang tata usaha, ‎
‎7‎ tempat beribadah, ‎
‎8‎ ruang konseling, ‎
‎9‎ ruang UKS, ‎
‎10‎ ruang organisasi kesiswaan, ‎
‎11‎ jamban, ‎
‎12‎ gudang, ‎
‎13‎ ruang sirkulasi, ‎
‎14‎ tempat bermain/berolahraga. ‎

Ketentuan mengenai ruang-ruang tersebut beserta sarana yang ada di setiap ruang diatur dalam ‎standar tiap ruang sebagai berikut. ‎
‎1. Ruang Kelas ‎
‎ ‎ a.‎ Fungsi ruang kelas adalah tempat kegiatan pembelajaran teori, praktek yang ‎tidak memerlukan peralatan khusus, atau praktek dengan alat khusus yang mudah dihadirkan. ‎
‎ ‎ b.‎ Jumlah minimum ruang kelas sama dengan banyak rombongan belajar. ‎
‎ ‎ c.‎ Kapasitas maksimum ruang kelas 32 peserta didik. ‎
‎ ‎ d.‎ Rasio minimum luas ruang kelas 2 m2/peserta didik. Untuk rombongan belajar ‎dengan peserta didik kurang dari 15 orang, luas minimum ruang kelas 30 m2 . Lebar minimum ‎ruang kelas 5 m. ‎
‎ ‎ e.‎ Ruang kelas memiliki jendela yang memungkinkan pencahayaan yang memadai ‎untuk membaca buku dan untuk memberikan pandangan ke luar ruangan. ‎
‎ ‎ f.‎ Ruang kelas memiliki pintu yang memadai agar peserta didik dan guru dapat ‎segera keluar ruangan jika terjadi bahaya, dan dapat dikunci dengan baik saat tidak digunakan. ‎
‎ ‎ g.‎ Ruang kelas dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.5. ‎

Tabel 3.5 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Kelas ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi peserta ‎didik ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan ‎oleh peserta didik. Ukuran sesuai dengan ‎kelompok usia peserta didik dan ‎mendukung pembentukan postur tubuh ‎yang baik. Desain dudukan dan sandaran ‎membuat peserta didik nyaman belajar. ‎
‎1.2 ‎ Meja peserta ‎didik ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan ‎oleh peserta didik. Ukuran sesuai dengan ‎kelompok usia peserta didik dan ‎mendukung postur tubuh yang baik. Desain ‎memungkinkan kaki peserta didik masuk ‎dengan leluasa ke bawah meja. ‎
‎1.3 ‎ Kursi guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎duduk dengan nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Meja guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎bekerja dengan nyaman. ‎
‎1.5 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan yang ‎diperlukan kelas tersebut. Tertutup dan ‎dapat dikunci. ‎
‎1.6 ‎ Papan pajang ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Ukuran minimum 60 cm x 120 cm. ‎
‎2 ‎ Media ‎Pendidikan ‎
‎2.1 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Ukuran minimum 90 cm x 200 cm. ‎Ditempatkan pada posisi yang ‎memungkinkan seluruh peserta didik ‎melihatnya dengan jelas. ‎
‎3 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎3.1 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎3.2 ‎ Tempat cuci ‎ ‎1 buah/ruang ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
tangan ‎
‎3.3 ‎ Jam dinding ‎ 1 buah/ruang ‎
‎3.4 ‎ Kotak kontak ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎2. Ruang Perpustakaan ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang perpustakaan berfungsi sebagai tempat kegiatan peserta didik dan guru ‎memperoleh informasi dari berbagai jenis bahan pustaka dengan membaca, mengamati, ‎mendengar, dan sekaligus tempat petugas mengelola perpustakaan. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang perpustakaan sama dengan satu setengah kali luas ruang ‎kelas. Lebar minimum ruang perpustakaan 5 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang perpustakaan dilengkapi jendela untuk memberi pencahayaan yang ‎memadai untuk membaca buku. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang perpustakaan terletak di bagian sekolah/madrasah yang mudah dicapai. ‎
‎ ‎ e.‎ Ruang perpustakaan dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.6. ‎

Tabel 3.6 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Perpustakaan ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Buku ‎
‎1.1 ‎ Buku teks ‎pelajaran ‎ ‎1 eksemplar/mata ‎pelajaran/peserta ‎didik, ditambah 2 ‎eksemplar/mata ‎pelajaran/sekolah ‎ Termasuk dalam daftar buku teks ‎pelajaran yang ditetapkan oleh ‎Mendiknas dan daftar buku teks muatan ‎lokal yang ditetapkan oleh Gubernur atau ‎Bupati/Walikota. ‎
‎1.2 ‎ Buku panduan ‎pendidik ‎ ‎1 eksemplar/mata ‎pelajaran/guru mata ‎pelajaran ‎bersangkutan, ‎ditambah 1 ‎eksemplar/mata ‎pelajaran/sekolah ‎
‎1.3 ‎ Buku pengayaan ‎ ‎870 judul/sekolah ‎ Terdiri dari 70% non-fiksi dan 30% ‎fiksi. Banyak eksemplar/sekolah ‎minimum: 1000 untuk 3-6 rombongan ‎belajar, 1500 untuk 7-12 rombongan ‎belajar, 2000 untuk 13-18 rombongan ‎belajar, 2500 untuk 19-24 rombongan ‎belajar. ‎
‎1.4 ‎ Buku referensi ‎ ‎20 judul/sekolah ‎ Sekurang-kurangnya meliputi Kamus ‎Besar Bahasa Indonesia, kamus Bahasa ‎Inggris, ensiklopedi, buku statistik ‎daerah, buku telepon, buku undang-‎undang dan peraturan, dan kitab suci. ‎
‎1.5 ‎ Sumber belajar ‎lain ‎ ‎20 judul/sekolah ‎ Sekurang-kurangnya meliputi majalah, ‎surat kabar, globe, peta, CD ‎pembelajaran, dan ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
alat peraga matematika. ‎
‎2 ‎ Perabot ‎
‎2.1 ‎ Rak buku ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat ‎menampung seluruh koleksi dengan baik. ‎Memungkinkan peserta didik ‎menjangkau koleksi buku dengan mudah. ‎
‎2.2 ‎ Rak majalah ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat ‎menampung seluruh koleksi majalah. ‎Memungkinkan peserta didik ‎menjangkau koleksi majalah dengan ‎mudah. ‎
‎2.3 ‎ Rak surat kabar ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat ‎menampung seluruh koleksi suratkabar. ‎Memungkinkan peserta didik ‎menjangkau koleksi suratkabar dengan ‎mudah. ‎
‎2.4 ‎ Meja baca ‎ ‎15 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan oleh peserta didik. Desain ‎meja memungkinkan kaki peserta didik ‎masuk dengan leluasa ke bawah meja. ‎
‎2.5 ‎ Kursi baca ‎ ‎15 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan oleh peserta didik. Desain ‎dudukan dan sandaran membuat peserta ‎didik nyaman belajar. ‎
‎2.6 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk bekerja dengan nyaman. ‎
‎2.7 ‎ Meja kerja/ ‎sirkulasi ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎bekerja dengan nyaman. ‎
‎2.8 ‎ Lemari katalog ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Cukup untuk menyimpan kartu-kartu ‎katalog. Lemari katalog dapat diganti ‎dengan meja untuk menempatkan ‎katalog. ‎
‎2.9 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menampung seluruh peralatan ‎untuk pengelolaan perpustakaan. Dapat ‎dikunci. ‎
‎2.10‎ ‎ Papan ‎pengumuman ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Ukuran minimum 1 m2 . ‎
‎2.11 ‎ Meja multimedia ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menampung seluruh peralatan ‎multimedia. ‎
‎3 ‎ Media ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Peralatan ‎multimedia ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Sekurang-kurangnya terdiri dari 1 set ‎komputer (CPU, monitor minimum 15 ‎inci, printer), TV, radio, dan pemutar ‎VCD/DVD. ‎
‎4 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎4.1 ‎ Buku inventaris ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎4.2 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.3 ‎ Kotak kontak ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.4 ‎ Jam dinding ‎ 1 buah/ruang ‎

‎3. Ruang Laboratorium IPA ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang laboratorium IPA berfungsi sebagai tempat berlangsungnya kegiatan ‎pembelajaran IPA secara praktek yang memerlukan peralatan khusus. ‎
‎ ‎ b.‎ Ruang laboratorium IPA dapat menampung minimum satu rombongan belajar. ‎
‎ ‎ c.‎ Rasio minimum luas ruang laboratorium IPA 2,4 m2/peserta didik. Untuk ‎rombongan belajar dengan peserta didik kurang dari 20 orang, luas minimum ruang laboratorium ‎‎48 m2 termasuk luas ruang penyimpanan dan persiapan 18 m2. Lebar minimum ruang ‎laboratorium IPA 5 m. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang laboratorium IPA dilengkapi dengan fasilitas untuk memberi ‎pencahayaan yang memadai untuk membaca buku dan mengamati obyek percobaan. ‎
‎ ‎ e.‎ Tersedia air bersih. ‎
‎ ‎ f.‎ Ruang laboratorium IPA dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel ‎

‎3.7. ‎
Tabel 3.7 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Laboratorium IPA ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi ‎ ‎1 buah/peserta didik, ‎ditambah 1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. ‎
‎1.2 ‎ Meja peserta didik ‎ ‎1 buah/7 peserta didik ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menampung kegiatan ‎peserta didik secara berkelompok ‎maksimum 7 orang. ‎
‎1.3 ‎ Meja demonstrasi ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Luas meja ‎memungkinkan untuk melakukan ‎demonstrasi dan menampung ‎peralatan dan bahan yang diperlukan. ‎Tinggi meja memungkinkan seluruh ‎peserta didik dapat mengamati ‎percobaan yang didemonstrasikan. ‎
‎1.4 ‎ Meja persiapan ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menyiapkan ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
materi percobaan. ‎
‎1.5 ‎ Lemari alat ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menampung semua ‎alat. Tertutup dan dapat dikunci. ‎
‎1.6 ‎ Lemari bahan ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menampung semua ‎bahan dan tidak mudah berkarat. ‎Tertutup dan dapat dikunci. ‎
‎1.7 ‎ Bak cuci ‎ ‎1 buah/ 2 kelompok, ‎ditambah 1 buah di ‎ruang persiapan. ‎ Tersedia air bersih dalam jumlah ‎memadai. ‎
‎2 ‎ Peralatan ‎Pendidikan ‎
‎2.1 ‎ Mistar ‎ ‎6 buah/lab ‎ Panjang minimum 50 cm, ketelitian ‎‎1 mm. ‎
‎2.2 ‎ Jangka sorong ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,1 mm. ‎
‎2.3 ‎ Timbangan ‎ ‎3 buah/lab ‎ Memiliki ketelitian berbeda. ‎
‎2.4 ‎ Stopwatch ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,2 detik. ‎
‎2.5 ‎ Rol meter ‎ ‎1 buah/lab ‎ Panjang minimum 5 m, ketelitian 1 ‎mm. ‎
‎2.6 ‎ Termometer 100 C ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,5 derajat. ‎
‎2.7 ‎ Gelas ukur ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 1 ml. ‎
‎2.8 ‎ Massa logam ‎ ‎3 buah/lab ‎ Dari jenis yang berbeda, minimum ‎massa 20 g. ‎
‎2.9 ‎ Multimeter AC/DC, ‎‎10 kilo ohm/volt ‎ ‎6 buah/lab ‎ Dapat mengukur tegangan, arus, dan ‎hambatan. Batas minimum ukur arus ‎‎100 mA-5 A. Batas minimum ukur ‎tegangan untuk DC 100 mV-50 V. ‎Batas minimum ukur tegangan untuk ‎AC 0-250 V. ‎
‎2.10‎ ‎ Batang magnet ‎ ‎6 buah/lab ‎ Dilengkapi dengan potongan ‎berbagai jenis logam. ‎
‎2.11 ‎ Globe ‎ ‎1 buah/lab ‎ Memiliki penyangga dan dapat ‎diputar. Diameter minimum 50 cm. ‎Dapat memanfaatkan globe yang ‎terdapat di ruang perpustakaan. ‎
‎2.12 ‎ Model tata surya ‎ ‎1 buah/lab ‎ Dapat menunjukkan terjadinya ‎gerhana. Masing-masing planet dapat ‎diputar mengelilingi matahari. ‎
‎2.13 ‎ Garpu tala ‎ ‎6 buah/lab ‎ Bahan baja, memiliki frekuensi ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
berbeda dalam rentang audio. ‎
‎2.14 ‎ Bidang miring ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kemiringan dan kekasaran ‎permukaan dapat diubah-ubah. ‎
‎2.15 ‎ Dinamometer ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,1 N/cm. ‎
‎2.16‎ ‎ Katrol tetap ‎ ‎2 buah/lab ‎
‎2.17 ‎ Katrol bergerak ‎ ‎2 buah/lab ‎
‎2.18 ‎ Balok kayu ‎ ‎3 macam/lab ‎ Memiliki massa, luas permukaan, dan ‎koefisien gesek berbeda. ‎
‎2.19‎ ‎ Percobaan muai ‎panjang ‎ ‎1 set/lab ‎ Mampu menunjukkan fenomena dan ‎memberikan data pemuaian minimum ‎untuk tiga jenis bahan. ‎
‎2.20 ‎ Percobaan optik ‎ ‎1 set/lab ‎ Mampu menunjukkan fenomena sifat ‎bayangan dan memberikan data ‎tentang keteraturan hubungan antara ‎jarak benda, jarak bayangan, dan ‎jarak fokus cermin cekung, cermin ‎cembung, lensa cekung, dan lensa ‎cembung. Masing-masing minimum ‎dengan tiga nilai jarak fokus. ‎
‎2.21‎ ‎ Percobaan ‎rangkaian listrik ‎ ‎1 set/lab ‎ Mampu memberikan data hubungan ‎antara tegangan, arus, dan hambatan. ‎
‎2.22 ‎ Gelas kimia ‎ ‎30 buah/lab ‎ Berskala, volume 100 ml. ‎
‎2.23‎ ‎ Model molekul ‎sederhana ‎ ‎6 set/lab ‎ Minimum dapat menunjukkan atom ‎hidrogen, oksigen, karbon, belerang, ‎nitrogen, dan dapat dirangkai menjadi ‎molekul. ‎
‎2.24 ‎ Pembakar spiritus ‎ ‎6 buah/lab ‎ Kaca, dengan sumbu dan tutup. ‎
‎2.25 ‎ Cawan penguapan ‎ ‎6 buah/lab ‎ Bahan keramik, permukaan dalam ‎diglasir. ‎
‎2.26 ‎ Kaki tiga ‎ ‎6 buah/lab ‎ Dilengkapi kawat kasa dan tingginya ‎sesuai tinggi pembakar spiritus. ‎
‎2.27 ‎ Plat tetes ‎ ‎6 buah/lab ‎ Minimum ada 6 lubang. ‎
‎2.28 ‎ Pipet tetes + karet ‎ ‎100 buah/lab ‎ Ujung pendek. ‎
‎2.29‎ ‎ Mikroskop ‎monokuler ‎ ‎6 buah/lab ‎ Minimum tiga nilai perbesaran obyek ‎dan dua nilai perbesaran okuler. ‎
‎2.30 ‎ Kaca pembesar ‎ ‎6 buah/lab ‎ Minimum tiga nilai jarak fokus. ‎
‎2.31 ‎ Poster genetika ‎ ‎1 buah/lab ‎ Isi poster jelas terbaca dan berwarna, ‎ukuran minimum A1. ‎
‎2.32‎ ‎ Model kerangka ‎manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Tinggi minimum 150 cm. ‎
‎2.33‎ ‎ Model tubuh ‎manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Tinggi minimum 150 cm. Organ ‎tubuh terlihat dan dapat dilepaskan ‎dari model. Dapat diamati dengan ‎mudah oleh seluruh peserta didik. ‎
‎2.34‎ ‎ Gambar/model ‎pencernaan ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya jelas ‎terbaca dan berwarna dengan ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
manusia ‎ ukuran minimum A1. Jika berupa ‎model, maka dapat dibongkar pasang. ‎
‎2.35‎ ‎ Gambar/model ‎sistem peredaran ‎darah manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya jelas ‎terbaca dan berwarna dengan ukuran ‎minimum A1. Jika berupa model, ‎maka dapat dibongkar pasang. ‎
‎2.36‎ ‎ Gambar/model ‎sistem pernafasan ‎manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya jelas ‎terbaca dan berwarna dengan ukuran ‎minimum A1. Jika berupa model, ‎maka dapat dibongkar pasang. ‎
‎2.37‎ ‎ Gambar/model ‎jantung manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya jelas ‎terbaca dan berwarna dengan ukuran ‎minimum A1. Jika berupa model, ‎maka dapat dibongkar pasang. ‎
‎2.38‎ ‎ Gambar/model ‎mata manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya jelas ‎terbaca dan berwarna dengan ukuran ‎minimum A1. Jika berupa model, ‎maka dapat dibongkar pasang. ‎
‎2.39‎ ‎ Gambar/model ‎telinga manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya jelas ‎terbaca dan berwarna dengan ukuran ‎minimum A1. Jika berupa model, ‎maka dapat dibongkar pasang. ‎
‎2.40‎ ‎ Gambar/model ‎tenggorokan ‎manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya jelas ‎terbaca dan berwarna dengan ukuran ‎minimum A1. Jika berupa model, ‎maka dapat dibongkar pasang. ‎
‎2.41‎ ‎ Petunjuk percobaan ‎ ‎6 buah/ percobaan ‎
‎3 ‎ Media Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/lab ‎ Ukuran minimum 90 cm x 200 cm. ‎Ditempatkan pada posisi yang ‎memungkinkan seluruh peserta didik ‎melihatnya dengan jelas. ‎
‎4 ‎ Perlengkapan Lain ‎
‎4.1 ‎ Kotak kontak ‎ ‎9 buah/lab ‎ ‎1 buah untuk tiap meja peserta didik, ‎‎2 buah untuk meja demo, 2 buah ‎untuk di ruang persiapan. ‎
‎4.2 ‎ Alat pemadam ‎kebakaran ‎ ‎1 buah/lab ‎ Mudah dioperasikan. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎4.3 ‎ Peralatan P3K ‎ ‎1 buah/lab ‎ Terdiri dari kotak P3K dan isinya ‎tidak kadaluarsa termasuk obat P3K ‎untuk luka bakar dan luka terbuka. ‎
‎4.4 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/lab ‎
‎4.5 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/lab ‎

‎4. Ruang Pimpinan ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang pimpinan berfungsi sebagai tempat melakukan kegiatan pengelolaan ‎sekolah/madrasah, pertemuan dengan sejumlah kecil guru, orang tua murid, unsur komite ‎sekolah/majelis madrasah, petugas dinas pendidikan, atau tamu lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang pimpinan 12 m2 dan lebar minimum 3 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang pimpinan mudah diakses oleh guru dan tamu sekolah/madrasah, dapat ‎dikunci dengan baik. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang pimpinan dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.8. ‎

Tabel 3.8 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Pimpinan ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi pimpinan ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk duduk dengan nyaman. ‎
‎1.2 ‎ Meja pimpinan ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk bekerja dengan nyaman. ‎
‎1.3 ‎ Kursi dan meja ‎tamu ‎ ‎1 set/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk 5 orang duduk dengan nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan pimpinan ‎sekolah/madrasah. Tertutup dan dapat ‎dikunci. ‎
‎1.5 ‎ Papan statistik ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎lain ‎
‎2.1 ‎ Simbol ‎kenegaraan ‎ ‎1 set/ruang ‎ Terdiri dari Bendera Merah Putih, Garuda ‎Pancasila, Gambar Presiden RI, dan ‎Gambar Wakil Presiden RI. ‎
‎2.2 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.3 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎5. Ruang Guru ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang guru berfungsi sebagai tempat guru bekerja dan istirahat serta menerima ‎tamu, baik peserta didik maupun tamu lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Rasio minimum luas ruang guru 4 m2/pendidik dan luas minimum 40 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang guru mudah dicapai dari halaman sekolah/madrasah ataupun dari luar ‎lingkungan sekolah/madrasah, serta dekat dengan ruang pimpinan. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang guru dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.9. ‎

Tabel 3.9 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Guru ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/guru, ‎ditambah 1 ‎buah/wakil kepala ‎sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk duduk dengan nyaman. ‎
‎1.2 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, dan aman. Model meja ‎setengah biro. Ukuran memadai untuk ‎menulis, membaca, memeriksa pekerjaan, ‎dan memberikan konsultasi. ‎
‎1.3 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/guru, atau ‎‎1 buah yang ‎digunakan ‎bersama oleh ‎semua guru ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan guru untuk ‎persiapan dan pelaksanaan pembelajaran. ‎Tertutup dan dapat dikunci. ‎
‎1.4 ‎ Kursi tamu ‎ ‎1 set/ruang ‎
‎1.5 ‎ Papan statistik ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎1.6 ‎ Papan ‎pengumuman ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎2.1 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.2 ‎ Tempat cuci ‎tangan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.3 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎6. Ruang Tata Usaha ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang tata usaha berfungsi sebagai tempat kerja petugas untuk mengerjakan ‎administrasi sekolah/madrasah. ‎
‎ ‎ b.‎ Rasio minimum luas ruang tata usaha 4 m2/petugas dan luas minimum 16 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang tata usaha mudah dicapai dari halaman sekolah/madrasah ataupun dari ‎luar lingkungan sekolah/madrasah, serta dekat dengan ruang pimpinan. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang tata usaha dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.10. ‎

Tabel 3.10 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Tata Usaha ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk duduk dengan nyaman. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1.2 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, dan aman. Model meja ‎setengah biro. Ukuran memadai untuk ‎melakukan pekerjaan administrasi. ‎
‎1.3 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Ukuran memadai untuk menyimpan arsip ‎dan perlengkapan pengelolaan administrasi ‎sekolah/madrasah. Tertutup dan dapat ‎dikunci. ‎
‎1.4 ‎ Papan statistik ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎2.1 ‎ Mesin ketik/ ‎komputer ‎ ‎1 set/sekolah ‎
‎2.2 ‎ Filing cabinet ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.3 ‎ Brankas ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.4 ‎ Telepon ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.5 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.6 ‎ Kotak kontak ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.7 ‎ Penanda waktu ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.8 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎7. Tempat Beribadah ‎
‎ ‎ a.‎ Tempat beribadah berfungsi sebagai tempat warga sekolah/madrasah melakukan ‎ibadah yang diwajibkan oleh agama masing-masing pada waktu sekolah/madrasah. ‎
‎ ‎ b.‎ Banyak tempat beribadah sesuai dengan kebutuhan tiap SMP/MTs, dengan luas ‎minimum 12 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Tempat beribadah dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.11. ‎

Tabel 3.11 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Tempat Beribadah ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Lemari/rak ‎ ‎1 buah/tempat ‎ibadah ‎ Ukuran memadai untuk menyimpan ‎perlengkapan ibadah. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan lain ‎
‎2.1 ‎ Perlengkapan ibadah ‎ Disesuaikan dengan kebutuhan. ‎
‎2.2 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/tempat ‎ibadah ‎

‎8. Ruang Konseling ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang konseling berfungsi sebagai tempat peserta didik mendapatkan layanan ‎konseling dari konselor berkaitan dengan pengembangan pribadi, sosial, belajar, dan karir. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang konseling 9 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang konseling dapat memberikan kenyamanan suasana dan menjamin privasi ‎peserta didik. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang konseling dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.12. ‎

Tabel 3.12 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Konseling ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk bekerja dengan ‎nyaman. ‎
‎1.2 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk duduk dengan ‎nyaman. ‎
‎1.3 ‎ Kursi tamu ‎ ‎2 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk duduk dengan ‎nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Tertutup dan ‎dapat dikunci. ‎
‎1.5 ‎ Papan kegiatan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2 ‎ Peralatan Konseling ‎
‎2.1 ‎ Instrumen konseling ‎ ‎1 set/ruang ‎
‎2.2 ‎ Buku sumber ‎ ‎1 set/ruang ‎
‎2.3 ‎ Media pengembangan ‎kepribadian ‎ ‎1 set/ruang ‎ Menunjang pengembangan kognisi, ‎emosi, dan motivasi peserta didik. ‎
‎3 ‎ Perlengkapan lain ‎
‎3.1 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎9. Ruang UKS ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang UKS berfungsi sebagai tempat untuk penanganan dini peserta didik yang ‎mengalami gangguan kesehatan di sekolah/madrasah. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang UKS 12 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang UKS dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.13. ‎

Tabel 3.13 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang UKS ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Tempat tidur ‎ ‎1 set/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎
‎1.2 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat dikunci. ‎
‎1.3 ‎ Meja ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎
‎1.4 ‎ Kursi ‎ ‎2 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan Lain ‎
‎2.1 ‎ Catatan kesehatan ‎peserta didik ‎ ‎1 set/ruang ‎
‎2.2 ‎ Perlengkapan P3K ‎ ‎1 set/ruang ‎ Tidak kadaluarsa ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎2.3 ‎ Tandu ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.4 ‎ Selimut ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.5 ‎ Tensimeter ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.6 ‎ Termometer badan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.7 ‎ Timbangan badan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.8 ‎ Pengukur tinggi ‎badan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.9 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.10 ‎ Tempat cuci tangan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.11‎ ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎10. Ruang Organisasi Kesiswaan ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang organisasi kesiswaan berfungsi sebagai tempat melakukan kegiatan ‎kesekretariatan pengelolaan organisasi kesiswaan. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang organisasi kesiswaan 9 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang organisasi kesiswaan dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada ‎Tabel 3.14. ‎

Tabel 3.14 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Organisasi Kesiswaan ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Meja ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan. ‎
‎1.2 ‎ Kursi ‎ ‎4 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan. ‎
‎1.3 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎1.4 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat dikunci. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎lain ‎
‎2.1 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎11. Jamban ‎
‎ ‎ a.‎ Jamban berfungsi sebagai tempat buang air besar dan/atau kecil. ‎
‎ ‎ b.‎ Minimum terdapat 1 unit jamban untuk setiap 40 peserta didik pria, 1 unit ‎jamban untuk setiap 30 peserta didik wanita, dan 1 unit jamban untuk guru. Jumlah minimum ‎jamban setiap sekolah/madrasah 3 unit. ‎
‎ ‎ c.‎ Luas minimum 1 unit jamban 2 m2 . ‎
‎ ‎ d.‎ Jamban harus berdinding, beratap, dapat dikunci, dan mudah dibersihkan. ‎
‎ ‎ e.‎ Tersedia air bersih di setiap unit jamban. ‎
‎ ‎ f.‎ Jamban dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.15. ‎

Tabel 3.15 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Jamban ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1.1 ‎ Kloset jongkok ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Saluran berbentuk leher angsa. ‎
‎1.2 ‎ Tempat air ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Volume minimum 200 liter. Berisi air ‎bersih. ‎
‎1.3 ‎ Gayung ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎1.4 ‎ Gantungan ‎pakaian ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎1.5 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎12. Gudang ‎
a. ‎ Gudang berfungsi sebagai tempat menyimpan peralatan pembelajaran di luar ‎
kelas, ‎ tempat ‎ menyimpan ‎ sementara peralatan sekolah/madrasah ‎ yang ‎
tidak/belum berfungsi, dan tempat menyimpan arsip sekolah/madrasah yang ‎
telah berusia lebih dari 5 tahun. ‎
b. ‎ Luas minimum gudang 21 m2 . ‎
c. ‎ Gudang dapat dikunci. ‎
d. ‎ Gudang dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 3.16. ‎

Tabel 3.16 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Gudang ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan alat-alat dan arsip ‎berharga. ‎
‎1.2 ‎ Rak ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan peralatan olahraga, ‎kesenian, dan keterampilan. ‎

‎13. Ruang Sirkulasi ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang sirkulasi horizontal berfungsi sebagai tempat penghubung antar ruang ‎dalam bangunan sekolah/madrasah dan sebagai tempat berlangsungnya kegiatan bermain dan ‎interaksi sosial peserta didik di luar jam pelajaran, terutama pada saat hujan ketika tidak ‎memungkinkan kegiatan-kegiatan tersebut berlangsung di halaman sekolah/madrasah. ‎
‎ ‎ b.‎ Ruang sirkulasi horizontal berupa koridor yang menghubungkan ruang-ruang di ‎dalam bangunan sekolah/madrasah dengan luas minimum 30% dari luas total seluruh ruang pada ‎bangunan, lebar minimum 1,8 m, dan tinggi minimum 2,5 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang sirkulasi horizontal dapat menghubungkan ruang-ruang dengan baik, ‎beratap, serta mendapat pencahayaan dan penghawaan yang cukup. ‎
‎ ‎ d.‎ Koridor tanpa dinding pada lantai atas bangunan bertingkat dilengkapi pagar ‎pengaman dengan tinggi 90-110 cm. ‎
‎ ‎ e.‎ Bangunan bertingkat dilengkapi tangga. Bangunan bertingkat dengan panjang ‎lebih dari 30 m dilengkapi minimum dua buah tangga. ‎
‎ ‎ f.‎ Jarak tempuh terjauh untuk mencapai tangga pada bangunan bertingkat tidak ‎lebih dari 25 m. ‎
‎ ‎ g.‎ Lebar minimum tangga 1,8 m, tinggi maksimum anak tangga 17 cm, lebar anak ‎tangga 25-30 cm, dan dilengkapi pegangan tangan yang kokoh dengan tinggi 85-90 cm. ‎
‎ ‎ h.‎ Tangga yang memiliki lebih dari 16 anak tangga harus dilengkapi bordes dengan ‎lebar minimum sama dengan lebar tangga. ‎
‎ ‎ i.‎ Ruang sirkulasi vertikal dilengkapi pencahayaan dan penghawaan yang cukup. ‎

‎14. Tempat Bermain/Berolahraga ‎
‎ ‎ a.‎ Tempat bermain/berolahraga berfungsi sebagai area bermain, berolahraga, ‎pendidikan jasmani, upacara, dan kegiatan ekstrakurikuler. ‎
‎ ‎ b.‎ Tempat bermain/berolahraga memiliki rasio luas minimum 3 m2/peserta didik. ‎Apabila jumlah peserta didik kurang dari 334 orang, luas minimum tempat bermain/berolahraga ‎adalah 1000 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Di dalam luas tersebut terdapat tempat berolahraga berukuran minimum 30 m x ‎‎20 m yang memiliki permukaan datar, drainase baik, dan tidak terdapat pohon, saluran air, serta ‎benda-benda lain yang mengganggu kegiatan olahraga. ‎
‎ ‎ d.‎ Tempat bermain sebagian ditanami pohon penghijauan. ‎
‎ ‎ e.‎ Tempat bermain/berolahraga diletakkan di tempat yang paling sedikit ‎mengganggu proses pembelajaran di kelas. ‎
‎ ‎ f.‎ Tempat bermain/berolahraga tidak digunakan untuk tempat parkir. ‎
‎ ‎ g.‎ Tempat bermain/berolahraga dilengkapi dengan sarana sebagaimana tercantum ‎pada Tabel 3.17. ‎

Tabel 3.17 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Tempat Bermain/Berolahraga ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Peralatan ‎Pendidikan ‎
‎1.1 ‎ Tiang bendera ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Tinggi sesuai ketentuan yang berlaku. ‎
‎1.2 ‎ Bendera ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Ukuran sesuai ketentuan yang berlaku. ‎
‎1.3 ‎ Peralatan bola ‎voli ‎ ‎2 buah/sekolah ‎ Minimum 6 bola. ‎
‎1.4 ‎ Peralatan sepak ‎bola ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum 6 bola. ‎
‎1.5 ‎ Peralatan bola ‎basket ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum 6 bola. ‎
‎1.6 ‎ Peralatan senam ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum matras, peti loncat, tali loncat, ‎simpai, bola plastik, tongkat, palang ‎tunggal, gelang. ‎
‎1.7 ‎ Peralatan atletik ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum lembing, cakram, peluru, tongkat ‎estafet, bak loncat. ‎
‎1.8 ‎ Peralatan seni ‎budaya ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Disesuaikan dengan potensi masing-masing ‎‎. ‎
‎1.9 ‎ Peralatan ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Disesuaikan dengan potensi masing

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
ketrampilan ‎ masing . ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎2.1 ‎ Pengeras suara ‎ ‎1 set/sekolah ‎
‎2.2 ‎ Tape recorder ‎ ‎1 buah/sekolah ‎

BAB IVSTANDAR SARANA DAN PRASARANA SEKOLAH ‎MENENGAHATAS/MADRASAH ALIYAH (SMA/MA) ‎
A. SATUAN PENDIDIKAN ‎
‎1‎ Satu SMA/MA memiliki sarana dan prasarana yang dapat melayani minimum 3 ‎rombongan belajar dan maksimum 27 rombongan belajar. ‎
‎2‎ Minimum satu SMA/MA disediakan untuk satu kecamatan. ‎

B.‎ LAHAN ‎
‎1‎ Untuk SMA/MA yang memiliki 15 sampai dengan 32 peserta didik per rombongan ‎belajar, lahan memenuhi ketentuan rasio minimum luas lahan terhadap peserta didik seperti ‎tercantum pada Tabel 4.1. ‎
‎ ‎ ‎2.‎ Untuk SMA/MA yang memiliki kurang dari 15 peserta didik per rombongan ‎belajar, lahan memenuhi ketentuan luas minimum seperti tercantum pada Tabel ‎
‎ ‎ ‎4.2. ‎
‎2‎ Luas lahan yang dimaksud pada angka 1 dan 2 di atas adalah luas lahan yang dapat ‎digunakan secara efektif untuk membangun prasarana sekolah/madrasah berupa bangunan dan ‎tempat bermain/berolahraga. ‎
‎3‎ Lahan terhindar dari potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa, ‎serta memiliki akses untuk penyelamatan dalam keadaan darurat. ‎
‎4‎ Kemiringan lahan rata-rata kurang dari 15%, tidak berada di dalam garis sempadan ‎sungai dan jalur kereta api. ‎
‎ ‎ ‎6.‎ Lahan terhindar dari gangguan-gangguan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Pencemaran air, sesuai dengan PP RI No. 20 Tahun 1990 tentang Pengendalian ‎Pencemaran Air. ‎
‎ ‎ b.‎ Kebisingan, sesuai dengan Kepmen Negara KLH nomor 94/MENKLH/1992 ‎tcntang Baku Mutu Kebisingan. ‎
‎ ‎ c.‎ Pencemaran udara, sesuai dengan Kepmen Negara KLH Nomor 02/MEN ‎KLH/1988 tentang Pedoman Penetapan Baku Mutu Lingkungan. ‎
‎5‎ Lahan sesuai dengan peruntukan lokasi yang diatur dalam Peraturan Daerah tentang ‎Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota atau rencana lain yang lebih rinci dan mengikat, ‎dan mendapat izin pemanfaatan tanah dari Pemerintah Daerah setempat. ‎
‎6‎ Lahan memiliki status hak atas tanah, dan/atau memiliki izin pemanfaatan dari ‎pemegang hak atas tanah sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku untuk ‎jangka waktu minimum 20 tahun. ‎

Tabel 4.1 Rasio Minimum Luas Lahan terhadap Peserta Didik ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Rasio minimum luas lahan terhadap peserta didik (m2/peserta ‎didik) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎3 ‎ ‎36,5 ‎ ‎19,3 ‎ ‎-‎
‎2 ‎ ‎4-6 ‎ ‎22,8 ‎ ‎12,2 ‎ ‎8,1 ‎
‎3 ‎ ‎ 7- 9 ‎ ‎18,4 ‎ ‎ 9,7 ‎ ‎6,5 ‎
‎4 ‎ ‎10-12 ‎ ‎16,3 ‎ ‎8,7 ‎ ‎5,9 ‎
‎5 ‎ ‎13-15 ‎ ‎14,9 ‎ ‎7.9 ‎ ‎5,3 ‎
‎6 ‎ ‎16-18 ‎ ‎14,0 ‎ ‎7,5 ‎ ‎4,9 ‎
‎7 ‎ ‎19-21 ‎ ‎13,5 ‎ ‎7,2 ‎ ‎4,8 ‎
‎8 ‎ ‎22-24 ‎ ‎13,2 ‎ ‎7,0 ‎ ‎4,7 ‎
‎9 ‎ ‎25-27 ‎ ‎12,8 ‎ ‎6,8 ‎ ‎4,6 ‎

Tabel 4.2 Luas Minimum Lahan untuk SMA/MA yang Memiliki Kurang dari 15 Peserta Didik per ‎Rombongan Belajar ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Luas minimum lahan (m2) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎3 ‎ ‎2140 ‎ ‎1360 ‎ ‎-‎
‎2 ‎ ‎4-6 ‎ ‎2570 ‎ ‎1420 ‎ ‎1290 ‎
‎3 ‎ ‎ 7- 9 ‎ ‎3040 ‎ ‎1640 ‎ ‎1340 ‎
‎4 ‎ ‎10-12 ‎ ‎3570 ‎ ‎1890 ‎ ‎1390 ‎
‎5 ‎ ‎13-15 ‎ ‎4000 ‎ ‎2150 ‎ ‎1440 ‎
‎6 ‎ ‎16-18 ‎ ‎4440 ‎ ‎2390 ‎ ‎1590 ‎
‎7 ‎ ‎19-21 ‎ ‎5000 ‎ ‎2670 ‎ ‎1780 ‎
‎8 ‎ ‎22-24 ‎ ‎5570 ‎ ‎3000 ‎ ‎2020 ‎
‎9 ‎ ‎25-27 ‎ ‎6040 ‎ ‎3240 ‎ ‎2170 ‎

C.‎ BANGUNAN ‎
‎1‎ Untuk SMA/MA yang memiliki 15 sampai dengan 32 peserta didik per rombongan ‎belajar, bangunan memenuhi ketentuan rasio minimum luas lantai terhadap peserta didik seperti ‎tercantum pada Tabel 4.3. ‎
‎2‎ Untuk SMA/MA yang memiliki kurang dari 15 peserta didik per rombongan belajar, ‎lantai bangunan memenuhi ketentuan luas minimum seperti tercantum pada Tabel 4.4. ‎
‎ ‎ ‎3.‎ Bangunan memenuhi ketentuan tata bangunan yang terdiri dari: ‎
‎ ‎ a.‎ koefisien dasar bangunan maksimum 30 %; ‎
‎ ‎ b.‎ koefisien lantai bangunan dan ketinggian maksimum bangunan yang ditetapkan ‎dalam Peraturan Daerah; ‎
‎ ‎ c.‎ jarak bebas bangunan yang meliputi garis sempadan bangunan dengan as jalan, ‎tepi sungai, tepi pantai, jalan kereta api, dan/atau jaringan tegangan tinggi, jarak antara bangunan ‎dengan batas-batas persil, dan jarak antara as jalan dan pagar halaman yang ditetapkan dalam ‎Peraturan Daerah. ‎
‎ ‎ ‎4.‎ Bangunan memenuhi persyaratan keselamatan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Memiliki konstruksi yang stabil dan kukuh sampai dengan kondisi pembebanan ‎maksimum dalam mendukung beban muatan hidup dan beban muatan mati, serta untuk ‎daerah/zona tertentu kemampuan untuk menahan gempa dan kekuatan alam lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Dilengkapi sistem proteksi pasif dan/atau proteksi aktif untuk mencegah dan ‎menanggulangi bahaya kebakaran dan petir. ‎
‎ ‎ ‎5.‎ Bangunan memenuhi persyaratan kesehatan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Mempunyai fasilitas secukupnya untuk ventilasi udara dan pencahayaan yang ‎memadai. ‎
‎ ‎ b.‎ Memiliki sanitasi di dalam dan di luar bangunan meliputi saluran air bersih, ‎saluran air kotor dan/atau air limbah, tempat sampah, dan saluran air hujan. ‎
‎ ‎ c.‎ Bahan bangunan yang aman bagi kesehatan pengguna bangunan dan tidak ‎menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan. ‎
‎3‎ Bangunan menyediakan fasilitas dan aksesibilitas yang mudah, aman, dan nyaman ‎termasuk bagi penyandang cacat. ‎
‎ ‎ ‎7.‎ Bangunan memenuhi persyaratan kenyamanan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Bangunan mampu meredam getaran dan kebisingan yang mengganggu kegiatan ‎pembelajaran. ‎
‎ ‎ b.‎ Setiap ruangan memiliki pengaturan penghawaan yang baik. ‎
‎ ‎ c.‎ Setiap ruangan dilengkapi dengan lampu penerangan. ‎
‎ ‎ ‎8.‎ Bangunan bertingkat memenuhi persyaratan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Maksimum terdiri dari tiga lantai. ‎
‎ ‎ b.‎ Dilengkapi tangga yang mempertimbangkan kemudahan, keamanan, ‎keselamatan, dan kesehatan pengguna. ‎
‎ ‎ ‎9.‎ Bangunan dilengkapi sistem keamanan berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Peringatan bahaya bagi pengguna, pintu keluar darurat, dan jalur evakuasi jika ‎terjadi bencana kebakaran dan/atau bencana lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Akses evakuasi yang dapat dicapai dengan mudah dan dilengkapi penunjuk arah ‎yang jelas. ‎
‎4‎ Bangunan dilengkapi instalasi listrik dengan daya minimum 1300 watt. ‎
‎5‎ Pembangunan gedung atau ruang baru harus dirancang, dilaksanakan, dan diawasi secara ‎profesional. ‎
‎6‎ Kualitas bangunan minimum permanen kelas B, sesuai dengan PP No. 19 Tahun 2005 ‎Pasal 45, dan mengacu pada Standar PU. ‎
‎7‎ Bangunan sekolah/madrasah baru dapat bertahan minimum 20 tahun. ‎
‎ ‎ ‎14. Pemeliharaan bangunan sekolah/madrasah adalah sebagai berikut. ‎
‎ ‎ a.‎ Pemeliharaan ringan, meliputi pengecatan ulang, perbaikan sebagian daun ‎jendela/pintu, penutup lantai, penutup atap, plafon, instalasi air dan listrik, dilakukan minimum ‎sekali dalam 5 tahun. ‎
‎ ‎ b.‎ Pemeliharaan berat, meliputi penggantian rangka atap, rangka plafon, rangka ‎kayu, kusen, dan semua penutup atap, dilakukan minimum sekali dalam 20 tahun. ‎
‎8‎ Bangunan dilengkapi izin mendirikan bangunan dan izin penggunaan sesuai ketentuan ‎peraturan perundang-undangan yang berlaku. ‎

Tabel 4.3 Rasio Minimum Luas Lantai Bangunan terhadap Peserta Didik ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Rasio minimum luas lantai bangunan terhadap peserta didik ‎‎(m2/peserta didik) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎3 ‎ ‎10,9 ‎ ‎11,6 ‎ ‎-‎
‎2 ‎ ‎4-6 ‎ ‎ 6,8 ‎ ‎7,3 ‎ ‎7,3 ‎
‎3 ‎ ‎7-9 ‎ ‎ 5,5 ‎ ‎5,8 ‎ ‎5,8 ‎
‎4 ‎ ‎10-12‎ ‎ 4,9 ‎ ‎5,2 ‎ ‎5,3 ‎
‎5 ‎ ‎13-15‎ ‎ 4,5 ‎ ‎4,7 ‎ ‎4,8 ‎
‎6 ‎ ‎16-18‎ ‎ 4,2 ‎ ‎4,5 ‎ ‎4,5 ‎
‎7 ‎ ‎19-21‎ ‎ 4,1 ‎ ‎4,3 ‎ ‎4,3 ‎
‎8 ‎ ‎22-24‎ ‎ 3,9 ‎ ‎4,2 ‎ ‎4,2 ‎
‎9 ‎ ‎25-27‎ ‎ 3,8 ‎ ‎4,1 ‎ ‎4,1 ‎

Tabel 4.4 Luas Minimum Lantai Bangunan untuk SMA/MA yang Memiliki Kurang dari 15 Peserta Didik ‎per Rombongan Belajar ‎
No ‎ Banyak ‎rombongan ‎belajar ‎ Luas minimum lantai bangunan (m2) ‎
Bangunan satu ‎lantai ‎ Bangunan dua ‎lantai ‎ Bangunan tiga lantai ‎
‎1 ‎ ‎3‎ ‎ 640 ‎ ‎710 ‎ ‎-‎
‎2 ‎ ‎4-6 ‎ ‎770 ‎ ‎830 ‎ ‎860 ‎
‎3 ‎ ‎7-9 ‎ ‎910 ‎ ‎980 ‎ ‎1010 ‎
‎4 ‎ ‎10-12 ‎ ‎1070 ‎ ‎1130 ‎ ‎1160 ‎
‎5 ‎ ‎13-15 ‎ ‎1200 ‎ ‎1290 ‎ ‎1290 ‎
‎6 ‎ ‎16-18 ‎ ‎1330 ‎ ‎1430 ‎ ‎1430 ‎
‎7 ‎ ‎19-21 ‎ ‎1500 ‎ ‎1600 ‎ ‎1600 ‎
‎8 ‎ ‎22-24 ‎ ‎1670 ‎ ‎1800 ‎ ‎1810 ‎
‎9 ‎ ‎25-27 ‎ ‎1810 ‎ ‎1940 ‎ ‎1950 ‎

D.‎ KELENGKAPAN PRASARANA DAN SARANA ‎
Sebuah SMA/MA sekurang-kurangnya memiliki prasarana sebagai berikut: ‎
‎1‎ ruang kelas, ‎
‎2‎ ruang perpustakaan, ‎
‎3‎ ruang laboratorium biologi, ‎
‎4‎ ruang laboratorium fisika, ‎
‎5‎ ruang laboratorium kimia, ‎
‎6‎ ruang laboratorium komputer, ‎
‎7‎ ruang laboratorium bahasa, ‎
‎8‎ ruang pimpinan, ‎
‎9‎ ruang guru, ‎
‎10‎ ruang tata usaha, ‎
‎11‎ tempat beribadah, ‎
‎12‎ ruang konseling, ‎
‎13‎ ruang UKS, ‎
‎14‎ ruang organisasi kesiswaan, ‎
‎15‎ jamban, ‎
‎16‎ gudang, ‎
‎17‎ ruang sirkulasi, ‎
‎18‎ tempat bermain/berolahraga. ‎

Ketentuan mengenai ruang-ruang tersebut beserta sarana yang ada di setiap ruang diatur dalam ‎standar tiap ruang sebagai berikut. ‎
‎1. Ruang Kelas ‎
‎ ‎ a.‎ Fungsi ruang kelas adalah tempat kegiatan pembelajaran teori, praktek yang ‎tidak memerlukan peralatan khusus, atau praktek dengan alat khusus yang mudah dihadirkan. ‎
‎ ‎ b.‎ Jumlah minimum ruang kelas sama dengan banyak rombongan belajar. ‎
‎ ‎ c.‎ Kapasitas maksimum ruang kelas 32 peserta didik. ‎
‎ ‎ d.‎ Rasio minimum luas ruang kelas 2 m2/peserta didik. Untuk rombongan belajar ‎dengan peserta didik kurang dari 15 orang, luas minimum ruang kelas 30 m2 . Lebar minimum ‎ruang kelas 5 m. ‎
‎ ‎ e.‎ Ruang kelas memiliki jendela yang memungkinkan pencahayaan yang memadai ‎untuk membaca buku dan untuk memberikan pandangan ke luar ruangan. ‎
‎ ‎ f.‎ Ruang kelas memiliki pintu yang memadai agar peserta didik dan guru dapat ‎segera keluar ruangan jika terjadi bahaya, dan dapat dikunci dengan baik saat tidak digunakan. ‎
‎ ‎ g.‎ Ruang kelas dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.5. ‎

Tabel 4.5 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Kelas ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi peserta ‎didik ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan ‎oleh peserta didik. Ukuran memadai untuk ‎duduk dengan nyaman. Desain dudukan ‎dan sandaran membuat peserta didik ‎nyaman belajar. ‎
‎1.2 ‎ Meja peserta ‎didik ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan ‎oleh peserta didik. Ukuran memadai untuk ‎belajar dengan nyaman. Desain ‎memungkinkan kaki peserta didik masuk ‎dengan leluasa ke bawah meja. ‎
‎1.3 ‎ Kursi guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎duduk dengan nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Meja guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil dan mudah dipindahkan. ‎Ukuran memadai untuk bekerja dengan ‎nyaman. ‎
‎1.5 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan yang ‎diperlukan kelas tersebut. Tertutup dan ‎dapat dikunci. ‎
‎1.6 ‎ Papan pajang ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Ukuran minimum 60 cm x 120 cm. ‎
‎2 ‎ Media ‎Pendidikan ‎
‎2.1 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Ukuran minimum 90 cm x 200 cm. ‎Ditempatkan pada posisi yang ‎memungkinkan seluruh peserta didik ‎melihatnya dengan jelas. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎3 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎3.1 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎3.2 ‎ Tempat cuci ‎tangan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎3.3 ‎ Jam dinding ‎ 1 buah/ruang ‎
‎3.4 ‎ Kotak kontak ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎2. Ruang Perpustakaan ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang perpustakaan berfungsi sebagai tempat kegiatan peserta didik dan guru ‎memperoleh informasi dari berbagai jenis bahan pustaka dengan membaca, mengamati, ‎mendengar, dan sekaligus tempat petugas mengelola perpustakaan. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang perpustakaan sama dengan satu setengah kali luas ruang ‎kelas. Lebar minimum ruang perpustakaan 5 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang perpustakaan dilengkapi jendela untuk memberi pencahayaan yang ‎memadai untuk membaca buku. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang perpustakaan terletak di bagian sekolah/madrasah yang mudah dicapai. ‎
‎ ‎ e.‎ Ruang perpustakaan dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.6. ‎

Tabel 4.6 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Perpustakaan ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Buku ‎
‎1.1 ‎ Buku teks ‎pelajaran ‎ ‎1 eksemplar/mata ‎pelajaran/peserta ‎didik, ditambah 2 ‎eksemplar/mata ‎pelajaran/sekolah ‎ Termasuk dalam daftar buku teks ‎pelajaran yang ditetapkan oleh ‎Mendiknas dan daftar buku teks muatan ‎lokal yang ditetapkan oleh Gubernur atau ‎Bupati/Walikota. ‎
‎1.2 ‎ Buku panduan ‎pendidik ‎ ‎1 eksemplar/mata ‎pelajaran/guru mata ‎pelajaran ‎bersangkutan, ‎ditambah 1 ‎eksemplar/mata ‎pelajaran/sekolah ‎
‎1.3 ‎ Buku pengayaan ‎ ‎870 judul/sekolah ‎ Terdiri dari 75% non-fiksi dan 25% ‎fiksi. Banyak eksemplar/sekolah ‎minimum: 1000 untuk 3-6 rombongan ‎belajar, 1500 untuk 7-12 rombongan ‎belajar, 2000 untuk 13-18 rombongan ‎belajar. 2500 untuk 19-27 rombongan ‎belajar. ‎
‎1.4 ‎ Buku referensi ‎ ‎30 judul/sekolah ‎ Sekurang-kurangnya meliputi Kamus ‎Besar Bahasa Indonesia, kamus Bahasa ‎Inggris, kamus bahasa asing lainnya, ‎ensiklopedi, buku statistik daerah, buku ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
telepon, buku undang-undang dan ‎peraturan, dan kitab suci. ‎
‎1.5 ‎ Sumber belajar ‎lain ‎ ‎30 judul/sekolah ‎ Sekurang-kurangnya meliputi majalah, ‎surat kabar, globe, peta, CD ‎pembelajaran, situs web, dan alat peraga ‎matematika. ‎
‎2 ‎ Perabot ‎
‎2.1 ‎ Rak buku ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat ‎menampung seluruh koleksi dengan baik. ‎Memungkinkan peserta didik ‎menjangkau koleksi buku dengan mudah. ‎
‎2.2 ‎ Rak majalah ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat ‎menampung seluruh koleksi majalah. ‎Memungkinkan peserta didik ‎menjangkau koleksi majalah dengan ‎mudah. ‎
‎2.3 ‎ Rak surat kabar ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat ‎menampung seluruh koleksi suratkabar. ‎Memungkinkan peserta didik ‎menjangkau koleksi suratkabar dengan ‎mudah. ‎
‎2.4 ‎ Meja baca ‎ ‎15 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan oleh peserta didik. Desain ‎memungkinkan kaki peserta didik masuk ‎dengan leluasa ke bawah meja. ‎
‎2.5 ‎ Kursi baca ‎ ‎15 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan oleh peserta didik. Desain ‎dudukan dan sandaran membuat peserta ‎didik nyaman belajar. ‎
‎2.6 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk bekerja dengan nyaman. ‎
‎2.7 ‎ Meja kerja/ ‎sirkulasi ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎bekerja dengan nyaman. ‎
‎2.8 ‎ Lemari katalog ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Cukup untuk menyimpan kartu-kartu ‎katalog. Lemari katalog dapat diganti ‎dengan meja untuk menempatkan ‎katalog. ‎
‎2.9 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat dikunci ‎dan ukuran memadai untuk menampung ‎seluruh peralatan untuk pengelolaan ‎perpustakaan. ‎
‎2.10‎ ‎ Papan ‎pengumuman ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Ukuran minimum 1 m2 . ‎
‎2.11 ‎ Meja multimedia ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
Ukuran memadai untuk menampung ‎seluruh peralatan multimedia. ‎
‎3 ‎ Media ‎Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Peralatan ‎multimedia ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Sekurang-kurangnya terdiri dari 1 set ‎komputer (CPU, monitor minimum 15 ‎inci, printer), TV, radio, dan pemutar ‎VCD/DVD. ‎
‎4 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎4.1 ‎ Buku inventaris ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎4.2 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.3 ‎ Kotak kontak ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.4 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎3. Ruang Laboratorium Biologi ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang laboratorium biologi berfungsi sebagai tempat berlangsungnya kegiatan ‎pembelajaran biologi secara praktek yang memerlukan peralatan khusus. ‎
‎ ‎ b.‎ Ruang laboratorium biologi dapat menampung minimum satu rombongan ‎belajar. ‎
‎ ‎ c.‎ Rasio minimum ruang laboratorium biologi 2,4 m2/peserta didik. Untuk ‎rombongan belajar dengan peserta didik kurang dari 20 orang, luas minimum ruang laboratorium ‎‎48 m2 termasuk luas ruang penyimpanan dan persiapan 18 m2. Lebar minimum ruang ‎laboratorium biologi 5 m. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang laboratorium biologi memiliki fasilitas yang memungkinkan pencahayaan ‎memadai untuk membaca buku dan mengamati obyek percobaan. ‎
‎ ‎ e.‎ Ruang laboratorium biologi dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada ‎Tabel 4.7. ‎

Tabel 4.7 Sarana, Rasio, dan Deskripsi Sarana Laboratorium Biologi ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik, ditambah 1 ‎buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. ‎
‎1.2 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/7 peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎Permukaan kedap air dan mudah ‎dibersihkan. Ukuran memadai ‎untuk menampung kegiatan ‎peserta didik secara ‎berkelompok maksimum 7 ‎orang. ‎
‎1.3 ‎ Meja demonstrasi ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎Permukaan kedap air dan mudah ‎dibersihkan. Luas ‎memungkinkan untuk ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
melakukan demonstrasi dan ‎menampung peralatan dan bahan ‎yang diperlukan. Tinggi ‎memungkinkan seluruh peserta ‎didik dapat mengamati ‎percobaan yang ‎didemonstrasikan. ‎
‎1.4 ‎ Meja persiapan ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menyiapkan ‎materi percobaan. ‎
‎1.5 ‎ Lemari alat ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menampung ‎semua alat. Tertutup dan dapat ‎dikunci. ‎
‎1.6 ‎ Lemari bahan ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menampung ‎semua bahan. Tidak mudah ‎berkarat. Tertutup dan dapat ‎dikunci. ‎
‎1.7 ‎ Bak cuci ‎ ‎1 buah/ 2 ‎kelompok, ‎ditambah 1 buah ‎di ruang ‎persiapan. ‎ Tersedia air bersih dalam jumlah ‎memadai. ‎
‎2 ‎ Peralatan Pendidikan ‎
‎2.1 ‎ Alat peraga : ‎
‎2.1.1 ‎ Model kerangka manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Tinggi minimum 150 cm. ‎
‎2.1.2 ‎ Model tubuh manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Tinggi minimum 150 cm. Organ ‎tubuh terlihat dan dapat ‎dilepaskan dari model. Dapat ‎diamati dengan mudah oleh ‎seluruh peserta didik. ‎
‎2.1.3 ‎ Preparat mitosis ‎ ‎6 buah/lab ‎
‎2.1.4 ‎ Preparat meiosis ‎ ‎6 buah/lab ‎
‎2.1.5 ‎ Preparat anatomi ‎tumbuhan ‎ ‎6 set/lab ‎ Berupa irisan melintang akar, ‎batang, daun, dikotil, dan ‎monokotil. ‎
‎2.1.6 ‎ Preparat anatomi hewan ‎ ‎6 set/lab ‎ Berupa irisan otot rangka, otot ‎jantung, otot polos, tulang ‎keras, tulang rawan, ginjal, ‎testis, ovarium, hepar, dan ‎syaraf. ‎
‎2.1.7 ‎ Gambar kromosom ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.8 ‎ Gambar DNA ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.9 ‎ Gambar RNA ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎2.1.10‎ ‎ Gambar pewarisan ‎Mendel ‎ ‎1 buah/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.11‎ ‎ Gambar contoh-contoh ‎tumbuhan dari berbagai ‎divisi ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.12‎ ‎ Gambar contoh-contoh ‎hewan dari berbagai filum ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.13‎ ‎ Gambar/model sistem ‎pencernaan manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya ‎jelas terbaca dan berwarna ‎dengan ukuran minimum A1. ‎Jika berupa model, maka dapat ‎dibongkar pasang. ‎
‎2.1.14‎ ‎ Gambar/model sistem ‎pernapasan manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya ‎jelas terbaca dan berwarna ‎dengan ukuran minimum A1. ‎Jika berupa model, maka dapat ‎dibongkar pasang. ‎
‎2.1.15‎ ‎ Gambar/model sistem ‎peredaran darah manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya ‎jelas terbaca dan berwarna ‎dengan ukuran minimum A1. ‎Jika berupa model, maka dapat ‎dibongkar pasang. ‎
‎2.1.16‎ ‎ Gambar/model sistem ‎pengeluaran manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya ‎jelas terbaca dan berwarna ‎dengan ukuran minimum A1. ‎Jika berupa model, maka dapat ‎dibongkar pasang. ‎
‎2.1.17‎ ‎ Gambar/model sistem ‎reproduksi manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya ‎jelas terbaca dan berwarna ‎dengan ukuran minimum A1. ‎Jika berupa model, maka dapat ‎dibongkar pasang. ‎
‎2.1.18‎ ‎ Gambar/model sistem ‎syaraf manusia ‎ ‎1 buah/lab ‎ Jika berupa gambar, maka isinya ‎jelas terbaca dan berwarna ‎dengan ukuran minimum A1. ‎Jika berupa model, maka dapat ‎dibongkar pasang. ‎
‎2.1.19‎ ‎ Gambar sistem ‎pencernaan burung, reptil, ‎ampibi, ikan, dan cacing ‎tanah ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.20‎ ‎ Gambar sistem ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
pernapasan burung, reptil, ‎ampibi, ikan, dan cacing ‎tanah ‎ berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.21‎ ‎ Gambar sistem peredaran ‎darah burung, reptil, ‎ampibi, ikan, dan cacing ‎tanah ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.22‎ ‎ Gambar sistem ‎pengeluaran burung, ‎reptil, ampibi, ikan, dan ‎cacing tanah ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.23‎ ‎ Gambar sistem ‎reproduksi burung, reptil, ‎ampibi, ikan, dan cacing ‎tanah. ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.24‎ ‎ Gambar sistem syaraf ‎burung, reptil, ampibi, ‎ikan, dan cacing tanah. ‎ ‎1 set/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.1.25 ‎ Gambar pohon evolusi ‎ ‎1 buah/lab ‎ Isi gambar jelas terbaca dan ‎berwarna, ukuran minimum A1. ‎
‎2.2 ‎ Alat dan Bahan ‎Percobaan: ‎
‎2.2.1 ‎ Mikroskop monokuler ‎ ‎6 buah/lab ‎ Lensa obyektif 10 x, 40 x, dan ‎‎100 x. Lensa okuler 5 x dan 10 ‎x. Kondensor berupa cermin ‎datar dan cermin cekung, ‎diafragma iris, konstruksi logam ‎kuat dan kekar, meja horizontal, ‎pengatur fokus kasar dan halus, ‎tersimpan dalam peti kayu yang ‎dilengkapi silica gel dan ‎petunjuk pemakaiannya. ‎
‎2.2.2 ‎ Mikroskop stereo ‎binokuler ‎ ‎6 buah/lab ‎ Perbesaran 20 x. Jarak kerja ‎dapat distel antara okuler dan ‎bidang pandang, alas stabil dari ‎logam cor, ada pengatur fokus ‎dan skrup penjepit, ada tutup ‎penahan debu. ‎
‎2.2.3.‎ ‎ Perangkat pemeliharan ‎mikroskop (kertas ‎pembersih lensa, sikat ‎halus, kunci Allen, alat ‎semprot, obeng halus, lup ‎tukang arloji, tang untuk ‎melipat) ‎ ‎2 set/lab ‎ Kualitas baik. ‎
‎2.2.4 ‎ Gelas Benda ‎ ‎6 pak/lab (isi 72) ‎ Kaca jernih. Ukuran 76,2 mm x ‎‎25,4 mm x 1 mm. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎2.2.5 ‎ Gelas penutup ‎ ‎6 pak/lab (isi 50) ‎ Kaca jernih. Ukuran 22 mm x 22 ‎mm x 0.16 mm. ‎
‎2.2.6 ‎ Gelas arloji ‎ ‎2 pak/lab (isi 10) ‎ Bahan kaca. Diameter 80 mm. ‎
‎2.2.7 ‎ Cawan petri ‎ ‎2 pak/lab (isi 10) ‎ Bahan kaca, ada penutup. ‎Diameter 100 mm. ‎
‎2.2.8 ‎ Gelas kimia ‎ Masing-masing 10 ‎buah/lab ‎ Borosilikat, rendah, berbibir. ‎Volume: 50 ml, 100 ml, 250 ml, ‎‎600 ml, dan 1000 ml. ‎
‎2.2.9 ‎ Corong ‎ Masing-masing 10 ‎buah/lab ‎ Borosilikat, datar. Diameter: 75 ‎mm dan 100 mm. ‎
‎2.2.10‎ ‎ Pipet ukur ‎ ‎6 buah/lab ‎ Kaca, lurus, skala permanen. ‎Volume 10 ml. ‎
‎2.2.11 ‎ Tabung reaksi ‎ ‎6 kotak/lab (isi 10) ‎ Borosilikat, bibir lipat. Tinggi ‎‎100 mm. Diameter 12 mm. ‎
‎2.2.12 ‎ Sikat tabung reaksi ‎ ‎10 buah/lab ‎ Kepala berbulu keras, pegangan ‎kawat. Diameter 22-26 mm. ‎
‎2.2.13 ‎ Penjepit tabung reaksi ‎ ‎10 buah/lab ‎ Kayu dengan pegas untuk ‎tabung reaksi. Diameter 10-25 ‎mm. ‎
‎2.2.14‎ ‎ Labu Erlenmeyer ‎ Masing-masing 10 ‎buah/lab ‎ Borosilikat, bibir tuang. ‎Volume: 50 ml, 100 ml, 250 ml, ‎‎600 ml, dan 1000 ml. ‎
‎2.2.15 ‎ Kotak preparat ‎ ‎6 buah/lab (isi ‎‎100) ‎ Kayu/plastik. ‎
‎2.2.16‎ ‎ Lumpang dan alu ‎ ‎6 buah/lab ‎ Porselen, permukaan rata dan ‎licin. Diameter 80 mm. ‎
‎2.2.17 ‎ Gelas ukur ‎ Masing-masing 6 ‎buah/lab ‎ Borosilikat. Volume: 100 ml ‎dan 10 ml. ‎
‎2.2.18 ‎ Stop watch ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,2 detik ‎
‎2.2.19 ‎ Kaki tiga ‎ ‎6 buah/lab ‎ Besi, panjang batang sekitar 12 ‎cm. Diameter cincin sekitar 62 ‎cm. ‎
‎2.2.20 ‎ Perangkat batang statif ‎‎(panjang dan pendek) ‎ ‎6 set/lab ‎ Baja tahan karat, dasar statif ‎bahan ABS, balok penunjang ‎logam, kaki standar. Diameter ‎‎10 mm. ‎
‎2.2.21‎ ‎ Klem universal ‎ ‎10 buah/lab ‎ Aluminium dan baja anti karat, ‎bagian dalam pemegang dilapisi ‎karet. Panjang sekitar 12 cm. ‎
‎2.2.22‎ ‎ Bosshead (penjepit) ‎ ‎10 buah/lab ‎ Aluminium, arah lubang ‎penggenggam vertikal dan ‎horizontal. Panjang sekitar 80 ‎mm. ‎
‎2.2.23 ‎ Pembakar spiritus ‎ ‎6 buah/lab ‎ Kaca, dengan sumbu dan tutup. ‎Volume 100 ml. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎2.2.24‎ ‎ Kasa ‎ ‎6 buah/lab ‎ Baja anti karat, tanpa asbes. ‎Ukuran 140 mm x 140 mm. ‎
‎2.2.25‎ ‎ Aquarium ‎ ‎1 buah/lab ‎ Plastik transparan, dilengkapi ‎alas dan penutup. Ukuran 30 cm ‎x 20 cm x 20 cm. ‎
‎2.2.26 ‎ Neraca ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kapasitas 311 gram, piringan ‎tunggal, 4 lengan dengan beban ‎yang dapat digeser, ada skrup ‎penyetel keseimbangan. ‎Ketelitian 10 mg, ‎
‎2.2.27 ‎ Sumbat karet 1 lubang ‎ Masing-masing 6 ‎buah/lab ‎ Diameter: 8 mm, 9 mm, 10 mm, ‎‎11 mm, 13 mm, 15 mm, 17 mm, ‎‎19 mm, 21 mm, dan 23 mm. ‎
‎2.2.28 ‎ Sumbat karet 2 lubang ‎ Masing-masing 10 ‎buah/lab ‎ Diameter 15 mm, 17 mm, 19 ‎mm, 21 mm, dan 23 mm. ‎
‎2.2.29 ‎ Termometer ‎ Masing-masing 10 ‎buah/lab ‎ Batas ukur 0-50 °C dan -10-110 ‎‎°C. ‎
‎2.2.30‎ ‎ Potometer ‎ ‎6 buah/lab ‎ Dari kaca. ‎
‎2.2.31‎ ‎ Respirometer ‎ ‎6 buah/lab ‎ Kualitas baik. ‎
‎2.2.32 ‎ Perangkat bedah hewan ‎ ‎6 set/lab ‎ Skalpel, gunting lurus 115 mm, ‎gunting bengkok 115 mm, jarum ‎pentul, pinset 125 mm, loupe ‎bertangkai dengan diameter 58 ‎mm. ‎
‎2.2.33 ‎ Termometer suhu tanah ‎ ‎6 buah/lab ‎ Tabung aluminium dengan ‎ujung runcing membungkus ‎termometer raksa. Batas ukur -5-‎‎65 °C. ‎
‎2.2.34 ‎ Higrometer putar ‎ ‎2 buah/lab ‎ Dilengkapi tabel konversi. Skala ‎‎0-50 °C. ‎
‎2.2.35 ‎ Kuadrat ‎ ‎6 buah/lab ‎ Besi atau aluminium, dengan ‎skrup kupu-kupu, dengan jala ‎berjarak 10 cm. Ukuran 50 cm x ‎‎50 cm. ‎
‎2.2.36 ‎ Petunjuk percobaan ‎ ‎6 buah/ percobaan ‎
‎3 ‎ Media Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/lab ‎ Ukuran minimum 90 cm x 200 ‎cm. Ditempatkan pada posisi ‎yang memungkinkan seluruh ‎peserta didik melihatnya dengan ‎jelas. ‎
‎4 ‎ Bahan Habis Pakai ‎‎(Kebutuhan per tahun) ‎
‎4.1 ‎ Asam sulfat ‎ ‎500 ml/lab ‎ Larutan pekat 95 – 98%. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎4.2 ‎ HCL ‎ ‎500cc/lab ‎ ‎36%. ‎
‎4.3 ‎ Acetokarmin ‎ ‎10 gram/lab ‎ Serbuk. ‎
‎4.4 ‎ Eosin ‎ ‎25 gram/lab ‎ Padat (kristal). ‎
‎4.5 ‎ Etanol ‎ ‎2500 ml/lab ‎ ‎95%. ‎
‎4.6 ‎ Glukosa ‎ ‎500 gram/lab ‎ Padat (kristal). ‎
‎4.7 ‎ Indikator universal ‎ ‎4 rol/lab ‎ pH 1 – 11. ‎
‎4.8 ‎ Iodium ‎ ‎500 gram/lab ‎ Padat (kristal). ‎
‎4.9 ‎ KOH ‎ ‎500 gram/lab ‎ Padat (kristal). ‎
‎4.10‎ ‎ Mn SO4 ‎ ‎500 gram/lab ‎ Padat (serbuk). ‎
‎4.11‎ ‎ NaOH ‎ ‎500 gram/lab ‎ Padat (kristal). ‎
‎4.12‎ ‎ Vaseline ‎ ‎500 gram/lab ‎ Pasta. ‎
‎4.13 ‎ Kertas saring ‎ ‎6 pak/lab ‎ Kualitas sekolah no 1. Diameter ‎‎90 mm. ‎
‎5 ‎ Perlengkapan Lain ‎
‎5.1 ‎ Kotak kontak ‎ ‎9 buah/lab ‎ ‎1 buah di tiap meja peserta ‎didik, 2 buah di meja demo, 2 ‎buah di ruang persiapan. ‎
‎5.2 ‎ Alat pemadam kebakaran ‎ ‎1 buah/lab ‎ Mudah dioperasikan. ‎
‎5.3 ‎ Peralatan P3K ‎ ‎1 buah/lab ‎ Terdiri dari kotak P3K dan ‎isinya tidak kadaluarsa termasuk ‎obat P3K untuk luka bakar dan ‎luka terbuka. ‎
‎5.4 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/lab ‎
‎5.5 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/lab ‎

‎4. Ruang Laboratorium Fisika ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang laboratorium fisika berfungsi sebagai tempat berlangsungnya kegiatan ‎pembelajaran fisika secara praktek yang memerlukan peralatan khusus. ‎
‎ ‎ b.‎ Ruang laboratorium fisika dapat menampung minimum satu rombongan belajar. ‎
‎ ‎ c.‎ Rasio minimum ruang laboratorium fisika 2,4 m2/peserta didik. Untuk ‎rombongan belajar dengan peserta didik kurang dari 20 orang, luas minimum ruang laboratorium ‎‎48 m2 termasuk luas ruang penyimpanan dan persiapan 18 m2. Lebar ruang laboratorium fisika ‎minimum 5 m. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang laboratorium fisika memiliki fasilitas yang memungkinkan pencahayaan ‎memadai untuk membaca buku dan mengamati obyek percobaan. ‎
‎ ‎ e.‎ Ruang laboratorium fisika dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel ‎‎4.8. ‎

Tabel 4.8 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Laboratorium Fisika ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik, ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
ditambah 1 ‎buah/guru ‎
‎1.2 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/7 peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menampung ‎kegiatan peserta didik secara ‎berkelompok maksimum 7 ‎orang. ‎
‎1.3 ‎ Meja demonstrasi ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Luas ‎meja memungkinkan untuk ‎melakukan demonstrasi dan ‎menampung peralatan dan bahan ‎yang diperlukan. Tinggi meja ‎memungkinkan seluruh peserta ‎didik dapat mengamati ‎percobaan yang ‎didemonstrasikan. ‎
‎1.4 ‎ Meja persiapan ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menyiapkan ‎materi percobaan. ‎
‎1.5 ‎ Lemari alat ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Tertutup ‎dan dapat dikunci. Ukuran ‎memadai untuk menampung ‎semua alat. ‎
‎1.6 ‎ Lemari bahan ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Tertutup ‎dan dapat dikunci. Ukuran ‎memadai untuk menampung ‎semua bahan dan tidak mudah ‎berkarat. ‎
‎1.7 ‎ Bak cuci ‎ ‎1 buah/ 2 ‎kelompok, ‎ditambah 1 buah ‎di ruang ‎persiapan. ‎ Tersedia air bersih dalam jumlah ‎memadai. ‎
‎2 ‎ Peralatan Pendidikan ‎
‎2.1 ‎ Bahan dan Alat Ukur ‎Dasar: ‎
‎2.1.1 ‎ Mistar ‎ ‎6 buah/lab ‎ Panjang minimum 50 cm, skala ‎terkecil 1 mm. ‎
‎2.1.2 ‎ Rolmeter ‎ ‎6 buah/lab ‎ Panjang minimum 10 m, skala ‎terkecil 1 mm. ‎
‎2.1.3 ‎ Jangka sorong ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,1 mm. ‎
‎2.1.4 ‎ Mikrometer ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,01 mm. ‎
‎2.1.5 ‎ Kubus massa sama ‎ ‎6 set/lab ‎ Massa 100 g (2%), 4 jenis ‎bahan. ‎
‎2.1.6 ‎ Silinder massa sama ‎ ‎6 set/lab ‎ Massa 100 g (2%), 4 jenis ‎bahan. ‎
‎2.1.7 ‎ Plat ‎ ‎6 set/lab ‎ Terdapat kail penggantung, ‎bahan logam 4 jenis. ‎
‎2.1.8 ‎ Beban bercelah ‎ ‎10 buah/lab ‎ Massa antara 5-20 g, minimum 2 ‎nilai massa, ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
terdapat fasilitas pengait. ‎
‎2.1.9 ‎ Neraca ‎ ‎1 buah/lab ‎ Ketelitian 10 mg. ‎
‎2.1.10 ‎ Pegas ‎ ‎6 buah/lab ‎ Bahan baja pegas, minimum 3 ‎jenis. ‎
‎2.1.11‎ ‎ Dinamometer (pegas ‎presisi) ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,1 N/cm. ‎
‎2.1.12 ‎ Gelas ukur ‎ ‎6 buah/lab ‎ Bahan borosilikat. Volume ‎antara 100-1000 ml. ‎
‎2.1.13 ‎ Stopwatch ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,2 detik. ‎
‎2.1.14 ‎ Termometer ‎ ‎6 buah/lab ‎ Tersedia benang penggantung. ‎Batas ukur 10-110 oC. ‎
‎2.1.15‎ ‎ Gelas Beaker ‎ ‎6 buah/lab ‎ Bahan borosilikat. Volume ‎antara 100-1000 ml, terdapat tiga ‎variasi volume. ‎
‎2.1.16 ‎ Garputala ‎ ‎6 buah/lab ‎ Bahan baja. Minimum 3 variasi ‎frekuensi. ‎
‎2.1.17‎ ‎ Multimeter AC/DC 10 ‎kilo ohm/volt ‎ ‎6 buah/lab ‎ Dapat mengukur tegangan, arus ‎dan hambatan. Batas ukur arus ‎minimum 100 mA-5 A. Batas ‎minimum ukur tegangan untuk ‎DC 100 mV-50 V. Batas ‎minimum ukur tegangan untuk ‎AC 0-250 V. ‎
‎2.1.18 ‎ Kotak potensiometer ‎ ‎6 buah/lab ‎ Disipasi maksimum 5 watt. ‎Ukuran hambatan 50 Ohm. ‎
‎2.1.19 ‎ Osiloskop ‎ ‎1 set/lab ‎ Batas ukur 20 MHz, dua kanal, ‎beroperasi X-Y, tegangan ‎masukan 220 volt, dilengkapi ‎probe intensitas, tersedia buku ‎petunjuk. ‎
‎2.1.20 ‎ Generator frekuensi ‎ ‎6 buah/lab ‎ Frekuensi luaran dapat diatur ‎dalam rentang audio. Minimum ‎‎4 jenis bentuk gelombang dengan ‎catu daya 220 volt. Mampu ‎menggerakkan speaker daya 10 ‎watt. ‎
‎2.1.21 ‎ Pengeras suara ‎ ‎6 buah/lab ‎ Tegangan masukan 220 volt, ‎daya maksimum keluaran 10 ‎watt. ‎
‎2.1.22 ‎ Kabel penghubung ‎ ‎1 set/lab ‎ Panjang minimum 50 cm, ‎dilengkapi plug diameter 4 mm. ‎Terdapat 3 jenis warna: hitam, ‎merah dan putih, masing-masing ‎‎12 buah. ‎
‎2.1.23 ‎ Komponen elektronika ‎ ‎1 set/lab ‎ Hambatan tetap antara 1 Ohm – 1 ‎M Ohm, ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
disipasi 0,5 watt masing-masing ‎‎30 buah, mencakup LDR, NTC, ‎LED, transistor dan lampu neon ‎masing-masing minimum 3 ‎macam. ‎
‎2.1.24 ‎ Catu daya ‎ ‎6 buah/lab ‎ Tegangan masukan 220 V, ‎dilengkapi pengaman, tegangan ‎keluaran antara 3-12 V, ‎minimum ada 3 variasi tegangan ‎keluaran. ‎
‎2.1.25 ‎ Transformator ‎ ‎6 buah/lab ‎ Teras inti dapat dibuka. Banyak ‎lilitan antara 100-1000. Banyak ‎lilitan minimum ada 2 nilai. ‎
‎2.1.26‎ ‎ Magnet U ‎ ‎6 buah/lab ‎
‎2.2 ‎ Alat Percobaan: ‎
‎2.2.1 ‎ Percobaan Atwood atau ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu menunjukkan fenomena ‎dan memberikan data GLB dan ‎GLBB. Minimum dengan 3 ‎kombinasi nilai massa beban. ‎
Percobaan Kereta dan ‎Pewaktu ketik ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu menunjukkan fenomena ‎dan memberikan data GLB dan ‎GLBB. Lengkap dengan pita ‎perekam. ‎
‎2.2.2 ‎ Percobaan Papan Luncur ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu menunjukkan fenomena ‎dan memberikan data gerak ‎benda pada bidang miring. ‎Kemiringan papan dapat diubah, ‎lengkap dengan katrol dan balok. ‎Minimum dengan tiga nilai ‎koefisien gesekan. ‎
‎2.2.3 ‎ Percobaan Ayunan ‎Sederhana atau ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu menunjukkan fenomena ‎ayunan dan memberikan data ‎pada pengukuran percepatan ‎gravitasi. Minimum dengan tiga ‎nilai panjang ayunan dan tiga ‎nilai massa beban. ‎
Percobaan Getaran pada ‎Pegas ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu menunjukkan fenomena ‎getaran dan memberikan data ‎pada pengukuran percepatan ‎gravitasi. Minimum dengan tiga ‎nilai konstanta pegas dan tiga ‎nilai massa beban. ‎
‎2.2.4 ‎ Percobaan Hooke ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu memberikan data untuk ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
membuktikan hukum Hooke dan ‎menentukan minimum 3 nilai ‎konstanta pegas. ‎
‎2.2.5 ‎ Percobaan Kalorimetri ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu memberikan data untuk ‎membuktikan hukum kekekalan ‎energi panas serta menentukan ‎kapasitas panas kalorimeter dan ‎kalor jenis minimum tiga jenis ‎logam. Lengkap dengan ‎pemanas, bejana dan kaki tiga, ‎jaket isolator, pengaduk dan ‎termometer. ‎
‎2.2.6 ‎ Percobaan Bejana ‎Berhubungan ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu memberikan data untuk ‎membuktikan hukum fluida ‎statik dan dinamik. ‎
‎2.2.7 ‎ Percobaan Optik ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu menunjukkan fenomena ‎sifat bayangan dan memberikan ‎data tentang keteraturan ‎hubungan antara jarak benda, ‎jarak bayangan dan jarak fokus ‎cermin cekung, cermin cembung, ‎lensa cekung, dan lensa ‎cembung. Masing-masing ‎minimum dengan tiga nilai jarak ‎fokus. ‎
‎2.2.8 ‎ Percobaan Resonansi ‎Bunyi atau ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu menunjukkan fenomena ‎resonansi dan memberikan data ‎kuantisasi panjang gelombang, ‎minimum untuk tiga nilai ‎frekuensi. ‎
Percobaan Sonometer ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu memberikan data ‎hubungan antara frekuensi bunyi ‎suatu dawai dengan tegangannya, ‎minimum untuk tiga jenis dawai ‎dan tiga nilai tegangan. ‎
‎2.2.9 ‎ Percobaan Hukum Ohm ‎ ‎6 set/lab ‎ Mampu memberikan data ‎keteraturan hubungan antara arus ‎dan tegangan minimum untuk ‎tiga nilai hambatan. ‎
‎2.2.10‎ ‎ Manual percobaan ‎ ‎6 buah/ percobaan ‎
‎3 ‎ Media Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/lab ‎ Ukuran minimum 90 cm x 200 ‎cm. Ditempatkan pada posisi ‎yang memungkinkan seluruh ‎peserta didik melihatnya dengan ‎jelas. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎4 ‎ Perlengkapan Lain ‎
‎4.1 ‎ Kotak kontak ‎ ‎9 buah/lab ‎ ‎1 buah di tiap meja peserta didik, ‎‎2 buah di meja demo, 2 buah di ‎ruang persiapan. ‎
‎4.2 ‎ Alat pemadam kebakaran ‎ ‎1 buah/lab ‎ Mudah dioperasikan. ‎
‎4.3 ‎ Peralatan P3K ‎ ‎1 buah/lab ‎ Terdiri dari kotak P3K dan isinya ‎tidak kadaluarsa termasuk obat ‎P3K untuk luka bakar dan luka ‎terbuka. ‎
‎4.4 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/lab ‎
‎4.5 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/lab ‎

‎5. Ruang Laboratorium Kimia ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang laboratorium kimia berfungsi sebagai tempat berlangsungnya kegiatan ‎pembelajaran kimia secara praktek yang memerlukan peralatan khusus. ‎
‎ ‎ b.‎ Ruang laboratorium kimia dapat menampung minimum satu rombongan belajar. ‎
‎ ‎ c.‎ Rasio minimum ruang laboratorium kimia 2,4 m2/peserta didik. Untuk ‎rombongan belajar dengan peserta didik kurang dari 20 orang, luas minimum ruang laboratorium ‎‎48 m2 termasuk luas ruang penyimpanan dan persiapan 18 m2. Lebar ruang laboratorium kimia ‎minimum 5 m. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang laboratorium kimia memiliki fasilitas yang memungkinkan pencahayaan ‎memadai untuk membaca buku dan mengamati obyek percobaan. ‎
‎ ‎ e.‎ Ruang laboratorium kimia dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel ‎‎4.9. ‎

Tabel 4.9 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Laboratorium Kimia ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik, ditambah 1 ‎buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. ‎
‎1.2 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/ 7 peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menampung ‎kegiatan peserta didik secara ‎berkelompok maksimum 7 orang. ‎
‎1.3 ‎ Meja demonstrasi ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Luas meja ‎memungkinkan untuk melakukan ‎demonstrasi dan menampung ‎peralatan dan bahan yang ‎diperlukan. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
Tinggi meja memungkinkan ‎seluruh peserta didik dapat ‎mengamati percobaan yang ‎didemonstrasikan. ‎
‎1.4 ‎ Meja persiapan ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk menyiapkan materi ‎percobaan. ‎
‎1.5 ‎ Lemari alat ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Tertutup ‎dan dapat dikunci. Ukuran ‎memadai untuk menampung semua ‎alat. ‎
‎1.6 ‎ Lemari bahan ‎ ‎2 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Cukup ‎untuk menyimpan seluruh bahan, ‎tidak mudah berkarat, rak tersangga ‎dengan kuat. Pintu geser, berkunci. ‎
‎1.7 ‎ Lemari asam ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎ruang dalam lemari minimum 0,9 ‎m x 0,6 m x 0,9 m. Tinggi bidang ‎kerja dari lantai 70 cm. Materi ‎tahan karat, tahan asam, ‎mempunyai pintu kaca yang dapat ‎dibuka-tutup sebagian, mempunyai ‎pencahayaan yang baik, saluran ‎buangan gas langsung keluar dan ‎terpompa, mempunyai saluran air ‎bersih dan buangan. ‎
‎1.8 ‎ Bak cuci ‎ ‎1 buah/ 2 ‎kelompok, ‎ditambah 1 buah ‎di ruang ‎persiapan. ‎ Tersedia air bersih dalam jumlah ‎yang memadai. ‎
‎2 ‎ Peralatan Pendidikan ‎
‎2.1 ‎ Botol zat ‎ Masing-masing ‎‎24 buah/lab ‎ Bertutup. Volume: 100 ml, 250 ml, ‎dan 500 ml. ‎
‎2.2 ‎ Pipet tetes ‎ ‎100 buah/lab ‎ Ujung panjang, dengan karet. ‎Ukuran 20 cm. ‎
‎2.3 ‎ Batang pengaduk ‎ Masing-masing ‎‎25 buah/lab ‎ Diameter: 5 mm dan 10 mm, ‎panjang 20 cm. ‎
‎2.4 ‎ Gelas kimia ‎ Masing-masing ‎‎12 buah/lab ‎ Volume: 50 ml, 150 ml, dan 250 ‎ml. ‎
‎2.5 ‎ Gelas kimia ‎ Masing-masing 3 ‎buah/lab ‎ Volume: 500 ml, 1000 ml, dan ‎‎2000 ml. ‎
‎2.6 ‎ Labu erlenmeyer ‎ ‎25 buah/lab ‎ Volume 250 ml. ‎
‎2.7 ‎ Labu takar ‎ Masing-masing ‎‎50, 50, dan 3 ‎buah/lab ‎ Volume: 50 ml, 100 ml, dan 1000 ‎ml. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎2.8 ‎ Pipet volume ‎ Masing-masing ‎‎30 buah/lab ‎ Skala permanen. Volume: 5 ml ‎dan 10 ml. ‎
‎2.9 ‎ Pipet seukuran ‎ Masing-masing ‎‎30 buah/lab ‎ Skala permanen. Volume: 10 ml, ‎‎25 ml, dan 50 ml. ‎
‎2.10‎ ‎ Corong ‎ Masing-masing ‎‎30 dan 3 ‎buah/lab ‎ Diameter: 5 cm dan 10 cm. ‎
‎2.11‎ ‎ Mortar ‎ Masing-masing 6 ‎dan 1 buah/lab ‎ Bahan keramik, bagian dalam ‎berglasur. Diameter: 7cm dan ‎‎15cm. ‎
‎2.12 ‎ Botol semprot ‎ ‎15 buah/lab ‎ Bahan plastik lentur. Volume 500 ‎ml. ‎
‎2.13‎ ‎ Gelas ukur ‎ Masing-masing ‎‎15, 15,15, 3, dan ‎‎3 buah/lab ‎ Volume: 10 ml, 50 ml, 100 ml, 500 ‎ml, dan 1000 ml. ‎
‎2.14 ‎ Buret + klem ‎ ‎10 buah/lab ‎ Skala permanen, tangan klem buret ‎mudah digerakkan, kelas B. ‎Volume 50 ml. ‎
‎2.15‎ ‎ Statif + klem ‎ Masing-masing ‎‎10 buah/lab ‎ Besi, tahan karat, stabil, kuat, ‎permukaan halus. Klem boss ‎clamp. ‎
‎2.16 ‎ Kaca arloji ‎ ‎10 buah/lab ‎ Diameter 10 cm. ‎
‎2.17 ‎ Corong pisah ‎ ‎10 buah/lab ‎ Bahan gelas. Volume 100 ml. ‎
‎2.18 ‎ Alat destilasi ‎ ‎2 set/lab ‎ Bahan gelas. Volume labu 100 ml. ‎
‎2.19 ‎ Neraca ‎ ‎2 set/lab ‎ Ketelitian 10 mg. ‎
‎2.20 ‎ pHmeter ‎ ‎2 set/lab ‎ Ketelitian 0,2 (analog) dan 0,1 ‎‎(digital). ‎
‎2.21 ‎ Centrifuge ‎ ‎1 buah/lab ‎ Menggunakan daya listrik, ‎minimum 4 tabung. ‎
‎2.22 ‎ Barometer ‎ ‎1 buah/lab ‎ Untuk di dinding lab, dilengkapi ‎termometer. ‎
‎2.23 ‎ Termometer ‎ ‎6 buah/lab ‎ Dapat mengukur suhu 0-100 0C, ‎ketelitan 1 0C, tidak mengandung ‎merkuri. ‎
‎2.24 ‎ Multimeter AC/DC, 10 kilo ‎ohm/volt ‎ ‎6 buah/lab ‎ Dapat mengukur tegangan, arus ‎dan hambatan. Batas ukur arus ‎minimum 100 mA-5 A. Batas ‎minimum ukur tegangan untuk DC ‎‎100 mV-50 V. Batas minimum ‎ukur tegangan untuk AC 0-250 V. ‎
‎2.25 ‎ Pembakar spiritus ‎ ‎8 buah/lab ‎ Bahan gelas, bertutup. ‎
‎2.26 ‎ Kaki tiga + alas kasa kawat ‎ ‎8 buah/lab ‎ Tinggi disesuaikan tinggi pembakar ‎spiritus. ‎
‎2.27 ‎ Stopwatch ‎ ‎6 buah/lab ‎ Ketelitian 0,2 detik. ‎
‎2.28 ‎ Kalorimeter tekanan tetap ‎ ‎6 buah/lab ‎ Dapat memberikan data untuk ‎pembelajaran entalpi reaksi. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
Kapasitas panas bahan rendah. ‎Volume 250 ml. ‎
‎2.29 ‎ Tabung reaksi ‎ ‎100 buah/lab ‎ Gelas. Volume 20 ml. ‎
‎2.30 ‎ Rak tabung reaksi ‎ ‎7 buah/lab ‎ Kayu. Kapasitas minimum 10 ‎tabung. ‎
‎2.31 ‎ Sikat tabung reaksi ‎ ‎10 buah/lab ‎ Bulu halus. Diameter 1 cm. ‎
‎2.32 ‎ Tabung centrifuge ‎ ‎8 buah/lab ‎ Kaca, ukuran sesuai dengan ‎centrifuge. ‎
‎2.33‎ ‎ Tabel Periodik Unsur ‎Unsur ‎ ‎1 buah/lab ‎ Poster, kertas 220 gram, laminasi, ‎dapat digantung. ‎
‎2.34 ‎ Model molekul ‎ ‎6 set/lab ‎ Minimum dapat menunjukkan atom ‎hidrogen, oksigen, nitrogen, sulfur ‎dan karbon, serta dapat dirangkai ‎menjadi molekul. ‎
‎2.35 ‎ Petunjuk percobaan ‎ ‎6 buah/ ‎Percobaan ‎
‎3 ‎ Media Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/lab ‎ Ukuran minimum 90 cm x 200 cm. ‎Ditempatkan pada posisi yang ‎memungkinkan seluruh peserta ‎didik melihatnya dengan jelas. ‎
‎4 ‎ Bahan Habis Pakai ‎
Bahan habis pakai tersedia di laboratorium meliputi bahan kimia, dengan banyak ‎setiap saat 1,2 x banyak yang dibutuhkan. Bahan kimia meliputi zat-zat yang ‎diperlukan dalam percobaan–percobaan: Pengenalan Reaksi Kimia, Teknik Pemisahan ‎dan Pemurnian, Titrasi Asam-Basa,Elektrokimia, Energetika, Pembuatan Produk ‎Terapan Pengetahuan Kimia. ‎
‎5 ‎ Perlengkapan Lain ‎
‎5.1 ‎ Kotak kontak ‎ ‎9 buah/lab ‎ ‎1 buah untuk tiap meja peserta ‎didik, 2 buah untuk meja demo, 2 ‎buah untuk di ruang persiapan. ‎
‎5.2 ‎ Alat pemadam kebakaran ‎ ‎1 buah/lab ‎ Mudah dioperasikan. ‎
‎5.3 ‎ Peralatan P3K ‎ ‎1 buah/lab ‎ Terdiri dari kotak P3K dan isinya ‎tidak kadaluarsa termasuk obat ‎P3K untuk luka bakar dan luka ‎terbuka. ‎
‎5.4 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/lab ‎
‎5.5 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/lab ‎

‎6. Ruang Laboratorium Komputer ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang laboratorium komputer berfungsi sebagai tempat mengembangkan ‎keterampilan dalam bidang teknologi informasi dan komunikasi. ‎
‎ ‎ b.‎ Ruang laboratorium komputer dapat menampung minimum satu rombongan ‎belajar yang bekerja dalam kelompok @ 2 orang. ‎
‎ ‎ c.‎ Rasio minimum luas ruang laboratorium komputer 2 m2/peserta didik. Untuk ‎rombongan belajar dengan peserta didik kurang dari 15 orang, luas minimum ruang laboratorium ‎komputer 30 m2. Lebar minimum ruang laboratorium komputer 5 m. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang laboratorium komputer dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada ‎Tabel 4.10. ‎

Tabel 4.10 Jenis, Rasio dan Deskripsi Sarana Laboratorium Komputer ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi peserta ‎didik ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan ‎oleh peserta didik. Ukuran memadai untuk ‎duduk dengan nyaman. Desain dudukan ‎dan sandaran membuat peserta didik ‎nyaman belajar. ‎
‎1.2 ‎ Meja ‎ ‎1 buah/2 peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menampung 1 unit komputer dan ‎peserta didik bekerja berdua. Jika CPU ‎diletakkan di bawah meja, maka harus ‎mempunyai dudukan minimum setinggi 15 ‎cm. Kaki peserta didik dapat masuk ke ‎bawah meja dengan nyaman. ‎
‎1.3 ‎ Kursi guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran kursi memadai untuk ‎duduk dengan nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Meja guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎bekerja dengan nyaman. ‎
‎2 ‎ Peralatan ‎Pendidikan ‎
‎2.1 ‎ Komputer ‎ ‎1 unit/2 peserta ‎didik, ditambah 1 ‎unit untuk guru ‎ Mendukung penggunaan multimedia. ‎Ukuran monitor minimum 15”. ‎
‎2.2 ‎ Printer ‎ ‎1 unit/lab ‎
‎2.3 ‎ Scanner ‎ ‎1 unit/lab ‎
‎2.4 ‎ Titik akses ‎internet ‎ ‎1 titik/lab ‎ Berupa saluran telepon atau nirkabel. ‎
‎2.5 ‎ LAN ‎ Sesuai banyak ‎computer ‎ Dapat berfungsi dengan baik. ‎
‎2.6 ‎ Stabilizer ‎ Sesuai banyak ‎komputer ‎ Setiap komputer terhubung dengan ‎stabilizer. ‎
‎2.7 ‎ Modul praktek ‎ ‎1 set/komputer ‎ Terdiri dari sistem operasi, pengolah kata, ‎pengolah angka, dan pengolah gambar. ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎3 ‎ Media ‎Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/lab ‎ Ukuran minimum 90 cm x 200 cm. ‎Ditempatkan pada posisi yang ‎memungkinkan seluruh peserta didik ‎melihatnya dengan jelas. ‎
‎4 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎4.1 ‎ Kotak kontak ‎ Sesuai banyak ‎komputer ‎
‎4.2 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/lab ‎
‎4.3 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/lab ‎

‎7. Ruang Laboratorium Bahasa ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang laboratorium bahasa berfungsi sebagai tempat mengembangkan ‎keterampilan berbahasa, khusus untuk sekolah/madrasah yang mempunyai Jurusan Bahasa. ‎
‎ ‎ b.‎ Ruang laboratorium bahasa dapat menampung minimum satu rombongan ‎belajar. ‎
‎ ‎ c.‎ Rasio minimum ruang laboratorium bahasa 2 m2/peserta didik. Untuk ‎rombongan belajar dengan peserta didik kurang dari 15 orang, luas minimum ruang laboratorium ‎‎30 m2. Lebar minimum ruang laboratorium bahasa 5 m. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang laboratorium bahasa dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada ‎Tabel 4.11. ‎

Tabel 4.11 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Laboratorium Bahasa ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi peserta ‎didik ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan ‎oleh peserta didik. Ukuran memadai untuk ‎duduk dengan nyaman. Desain dudukan ‎dan sandaran membuat peserta didik ‎nyaman belajar. ‎
‎1.2 ‎ Meja peserta ‎didik ‎ ‎1 buah/peserta ‎didik ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan ‎oleh peserta didik. Ukuran memadai untuk ‎belajar dengan nyaman. Desain meja ‎memungkinkan kaki peserta didik masuk ‎dengan leluasa ke bawah meja. Meja tidak ‎diperlukan jika kursi sudah dilengkapi ‎tempat menulis. ‎
‎1.3 ‎ Kursi guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎duduk dengan nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Meja guru ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
dipindahkan. Ukuran memadai untuk ‎bekerja dengan nyaman. ‎
‎1.5 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/lab ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan yang ‎mendukung kegiatan praktek bahasa. ‎Tertutup dan dapat dikunci. ‎
‎2 ‎ Peralatan ‎Pendidikan ‎
‎2.1 ‎ Perangkat ‎multimedia ‎ ‎1 set/lab ‎ Kualitas suara dapat didengar dengan baik ‎dari seluruh bagian lab. Dapat ‎memanfaatkan perangkat multimedia yang ‎terdapat di ruang perpustakaan. ‎
‎3 ‎ Media ‎Pendidikan ‎
‎3.1 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/lab ‎ Ukuran minimum 90 cm x 200 cm. ‎Ditempatkan pada posisi yang ‎memungkinkan seluruh peserta didik ‎melihatnya dengan jelas. ‎
‎4 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎4.1 ‎ Kotak kontak ‎ ‎2 buah/lab ‎
‎4.2 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎4.3 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/lab ‎

‎8. Ruang Pimpinan ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang pimpinan berfungsi sebagai tempat melakukan kegiatan pengelolaan ‎sekolah/madrasah, pertemuan dengan sejumlah kecil guru, orang tua murid, unsur komite ‎sekolah/majelis madrasah, petugas dinas pendidikan, atau tamu lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang pimpinan 12 m2 dan lebar minimum 3 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang pimpinan mudah diakses oleh guru dan tamu, dapat dikunci dengan baik. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang pimpinan dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.12. ‎

Tabel 4.12 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Pimpinan ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi pimpinan ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk duduk dengan nyaman. ‎
‎1.2 ‎ Meja pimpinan ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk bekerja dengan nyaman. ‎
‎1.3 ‎ Kursi dan meja ‎tamu ‎ ‎1 set/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk 5 orang duduk ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
dengan nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan pimpinan ‎sekolah/madrasah. Tertutup dan dapat ‎dikunci. ‎
‎1.5 ‎ Papan statistik ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎lain ‎
‎2.1 ‎ Simbol ‎kenegaraan ‎ ‎1 set/ruang ‎ Terdiri dari Bendera Merah Putih, Garuda ‎Pancasila, Gambar Presiden RI, dan ‎Gambar Wakil Presiden RI. ‎
‎2.2 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.3 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎9. Ruang Guru ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang guru berfungsi sebagai tempat guru bekerja dan istirahat serta menerima ‎tamu, baik peserta didik maupun tamu lainnya. ‎
‎ ‎ b.‎ Rasio minimum luas ruang guru 4 m2/pendidik dan luas minimum 56 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang guru mudah dicapai dari halaman sekolah/madrasah ataupun dari luar ‎lingkungan sekolah/madrasah, serta dekat dengan ruang pimpinan. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang guru dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.13. ‎

Tabel 4.13 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Guru ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/guru ‎ditambah 1 ‎buah/wakil kepala ‎sekolah/madrasah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk duduk dengan nyaman. ‎
‎1.2 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/guru ‎ Kuat, stabil, dan aman. Model meja ‎setengah biro. Ukuran memadai untuk ‎menulis, membaca, memeriksa pekerjaan, ‎dan memberikan konsultasi. ‎
‎1.3 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/guru atau ‎‎1 buah yang ‎digunakan ‎bersama oleh ‎semua guru ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan guru untuk ‎persiapan dan pelaksanaan pembelajaran. ‎Tertutup dan dapat dikunci. ‎
‎1.4 ‎ Kursi tamu ‎ ‎1 set/ruang ‎
‎1.5 ‎ Papan statistik ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎1.6 ‎ Papan ‎pengumuman ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎

No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎2.1 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.2 ‎ Tempat cuci ‎tangan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.3 ‎ Jam dinding ‎ 1 buah/ruang ‎

‎10. Ruang Tata Usaha ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang tata usaha berfungsi sebagai tempat kerja petugas untuk mengerjakan ‎administrasi sekolah/madrasah. ‎
‎ ‎ b.‎ Rasio minimum luas ruang tata usaha 4 m2/petugas dan luas minimum 16 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang tata usaha mudah dicapai dari halaman sekolah/madrasah ataupun dari ‎luar lingkungan sekolah/madrasah, serta dekat dengan ruang pimpinan. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang tata usaha dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.14. ‎

Tabel 4.14 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Tata Usaha ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk duduk dengan nyaman. ‎
‎1.2 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/petugas ‎ Kuat, stabil, dan aman. Model meja ‎setengah biro. Ukuran memadai untuk ‎melakukan pekerjaan administrasi. ‎
‎1.3 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan arsip dan perlengkapan ‎pengelolaan administrasi ‎sekolah/madrasah. Tertutup dan dapat ‎dikunci. ‎
‎1.4 ‎ Papan statistik ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Berupa papan tulis berukuran minimum 1 ‎m2 . ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎2.1 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.2 ‎ Mesin ketik/ ‎komputer ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.3 ‎ Filing cabinet ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.4 ‎ Brankas ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.5 ‎ Telepon ‎ ‎1 buah/sekolah ‎
‎2.6 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.7 ‎ Kotak kontak ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.8 ‎ Penanda waktu ‎ ‎1 buah/sekolah ‎

‎11. Tempat Beribadah ‎
‎ ‎ a.‎ Tempat beribadah berfungsi sebagai tempat warga sekolah/madrasah melakukan ‎ibadah yang diwajibkan oleh agama masing-masing pada waktu sekolah. ‎
‎ ‎ b.‎ Banyak tempat beribadah sesuai dengan kebutuhan tiap SMA/MA, dengan luas ‎minimum 12 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Tempat beribadah dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.15. ‎

Tabel 4.15 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Tempat Beribadah ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Lemari/rak ‎ ‎1 buah/tempat ‎ibadah ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan perlengkapan ibadah. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan lain ‎
‎2.1 ‎ Perlengkapan ibadah ‎ Disesuaikan dengan kebutuhan. ‎
‎2.2 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/tempat ‎ibadah ‎

‎12. Ruang Konseling ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang konseling berfungsi sebagai tempat peserta didik mendapatkan layanan ‎konseling dari konselor berkaitan dengan pengembangan pribadi, sosial, belajar, dan karir. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang konseling 9 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang konseling dapat memberikan kenyamanan suasana dan menjamin privasi ‎peserta didik. ‎
‎ ‎ d.‎ Ruang konseling dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.16. ‎

Tabel 4.16 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Konseling ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Meja kerja ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk bekerja dengan ‎nyaman. ‎
‎1.2 ‎ Kursi kerja ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk duduk dengan ‎nyaman. ‎
‎1.3 ‎ Kursi tamu ‎ ‎2 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran ‎memadai untuk duduk dengan ‎nyaman. ‎
‎1.4 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Tertutup dan ‎dapat dikunci. ‎
‎1.5 ‎ Papan kegiatan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2 ‎ Peralatan Konseling ‎
‎2.1 ‎ Instrumen konseling ‎ ‎1 set/ruang ‎

‎2.2 ‎ Buku sumber ‎ ‎1 set/ruang ‎
‎2.3 ‎ Media pengembangan ‎kepribadian ‎ ‎1 set/ruang ‎ Menunjang pengembangan kognisi, ‎emosi, dan motivasi peserta didik. ‎
‎3 ‎ Perlengkapan lain ‎
‎3.1 ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎13. Ruang UKS ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang UKS berfungsi sebagai tempat untuk penanganan dini peserta didik yang ‎mengalami gangguan kesehatan di sekolah/madrasah. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang UKS 12 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang UKS dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.17. ‎

Tabel 4.17 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang UKS ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Tempat tidur ‎ ‎1 set/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎
‎1.2 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat dikunci. ‎
‎1.3 ‎ Meja ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎
‎1.4 ‎ Kursi ‎ ‎2 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan Lain ‎
‎2.1 ‎ Catatan kesehatan ‎peserta didik ‎ ‎1 set/ruang ‎
‎2.2 ‎ Perlengkapan P3K ‎ ‎1 set/ruang ‎ Tidak kadaluarsa ‎
‎2.3 ‎ Tandu ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.4 ‎ Selimut ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.5 ‎ Tensimeter ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.6 ‎ Termometer badan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.7 ‎ Timbangan badan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.8 ‎ Pengukur tinggi ‎badan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.9 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.10 ‎ Tempat cuci tangan ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎2.11‎ ‎ Jam dinding ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎14. Ruang Organisasi Kesiswaan ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang organisasi kesiswaan berfungsi sebagai tempat melakukan kegiatan ‎kesekretariatan pengelolaan organisasi kesiswaan. ‎
‎ ‎ b.‎ Luas minimum ruang organisasi kesiswaan 9 m2 . ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang organisasi kesiswaan dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada ‎Tabel 4.18. ‎

Tabel 4.18 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Ruang Organisasi Kesiswaan ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Meja ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan. ‎
‎1.2 ‎ Kursi ‎ ‎4 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, aman, dan mudah dipindahkan. ‎
‎1.3 ‎ Papan tulis ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎1.4 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Dapat dikunci. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎lain ‎
‎2.1 ‎ Jam dinding ‎ 1 buah/ruang ‎

‎15. Jamban ‎
‎ ‎ a.‎ Jamban berfungsi sebagai tempat buang air besar dan/atau kecil. ‎
‎ ‎ b.‎ Minimum terdapat 1 unit jamban untuk setiap 40 peserta didik pria, 1 unit ‎jamban untuk setiap 30 peserta didik wanita, dan 1 unit jamban untuk guru. Jumlah minimum ‎jamban setiap sekolah/madrasah 3 unit. ‎
‎ ‎ c.‎ Luas minimum 1 unit jamban 2 m2 . ‎
‎ ‎ d.‎ Jamban harus berdinding, beratap, dapat dikunci, dan mudah dibersihkan. ‎
‎ ‎ e.‎ Tersedia air bersih di setiap unit jamban. ‎
‎ ‎ f.‎ Jamban dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.19. ‎

Tabel 4.19 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Jamban ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎1.1 ‎ Kloset jongkok ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Saluran berbentuk leher angsa. ‎
‎1.2 ‎ Tempat air ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Volume minimum 200 liter. Berisi air ‎bersih. ‎
‎1.3 ‎ Gayung ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎1.4 ‎ Gantungan ‎pakaian ‎ ‎1 buah/ruang ‎
‎1.5 ‎ Tempat sampah ‎ ‎1 buah/ruang ‎

‎16. Gudang ‎
a. ‎ Gudang berfungsi sebagai tempat menyimpan peralatan pembelajaran di luar ‎
kelas, ‎ tempat ‎ menyimpan ‎ sementara peralatan sekolah/madrasah ‎ yang ‎
tidak/belum berfungsi, dan tempat menyimpan arsip sekolah/madrasah yang ‎
telah berusia lebih dari 5 tahun. ‎
b. ‎ Luas minimum gudang 21 m2 . ‎
c. ‎ Gudang dapat dikunci. ‎
d. ‎ Gudang dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 4.20. ‎

Tabel 4.20 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Gudang ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Perabot ‎
‎1.1 ‎ Lemari ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan alat-alat dan arsip ‎berharga. ‎
‎1.2 ‎ Rak ‎ ‎1 buah/ruang ‎ Kuat, stabil, dan aman. Ukuran memadai ‎untuk menyimpan peralatan olahraga, ‎kesenian, dan keterampilan. ‎

‎17. Ruang Sirkulasi ‎
‎ ‎ a.‎ Ruang sirkulasi horizontal berfungsi sebagai tempat penghubung antar ruang ‎dalam bangunan sekolah/madrasah dan sebagai tempat berlangsungnya kegiatan bermain dan ‎interaksi sosial peserta didik di luar jam pelajaran, terutama pada saat hujan ketika tidak ‎memungkinkan kegiatan-kegiatan tersebut berlangsung di halaman sekolah/madrasah. ‎
‎ ‎ b.‎ Ruang sirkulasi horizontal berupa koridor yang menghubungkan ruang-ruang di ‎dalam bangunan sekolah/madrasah dengan luas minimum 30% dari luas total seluruh ruang pada ‎bangunan, lebar minimum 1,8 m, dan tinggi minimum 2,5 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Ruang sirkulasi horizontal dapat menghubungkan ruang-ruang dengan baik, ‎beratap, serta mendapat pencahayaan dan penghawaan yang cukup. ‎
‎ ‎ d.‎ Koridor tanpa dinding pada lantai atas bangunan bertingkat dilengkapi pagar ‎pengaman dengan tinggi 90-110 cm. ‎
‎ ‎ e.‎ Bangunan bertingkat dilengkapi tangga. Bangunan bertingkat dengan panjang ‎lebih dari 30 m dilengkapi minimum dua buah tangga. ‎
‎ ‎ f.‎ Jarak tempuh terjauh untuk mencapai tangga pada bangunan bertingkat tidak ‎lebih dari 25 m. ‎
‎ ‎ g.‎ Lebar minimum tangga 1,8 m, tinggi maksimum anak tangga 17 cm, lebar anak ‎tangga 25-30 cm, dan dilengkapi pegangan tangan yang kokoh dengan tinggi 85-90 cm. ‎
‎ ‎ h.‎ Tangga yang memiliki lebih dari 16 anak tangga harus dilengkapi bordes dengan ‎lebar minimum sama dengan lebar tangga. ‎
‎ ‎ i.‎ Ruang sirkulasi vertikal dilengkapi pencahayaan dan penghawaan yang cukup. ‎

‎18. Tempat Bermain/Berolahraga ‎
‎ ‎ a.‎ Tempat bermain/berolahraga berfungsi sebagai area bermain, berolahraga, ‎pendidikan jasmani, upacara, dan kegiatan ekstrakurikuler. ‎
‎ ‎ b.‎ Tempat bermain/berolahraga memiliki rasio luas minimum 3 m2/peserta didik. ‎Untuk dengan banyak peserta didik kurang dari 334, luas minimum tempat bermain/berolahraga ‎‎1000 m2. Di dalam luas tersebut terdapat ruang bebas untuk tempat berolahraga berukuran 30 m ‎x 20 m. ‎
‎ ‎ c.‎ Tempat bermain/berolahraga yang berupa ruang terbuka sebagian ditanami ‎pohon penghijauan. ‎
‎ ‎ d.‎ Tempat bermain/berolahraga diletakkan di tempat yang tidak mengganggu ‎proses pembelajaran di kelas. ‎
‎ ‎ e.‎ Tempat bermain/berolahraga tidak digunakan untuk tempat parkir. ‎
‎ ‎ f.‎ Ruang bebas yang dimaksud di atas memiliki permukaan datar, drainase baik, ‎dan tidak terdapat pohon, saluran air, serta benda-benda lain yang mengganggu kegiatan ‎olahraga. ‎
‎ ‎ g.‎ Tempat bermain/berolahraga dilengkapi dengan sarana sebagaimana tercantum ‎pada Tabel 4.21. ‎

Tabel 4.21 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Tempat Bermain/Berolahraga ‎
No ‎ Jenis ‎ Rasio ‎ Deskripsi ‎
‎1 ‎ Peralatan ‎Pendidikan ‎
‎1.1 ‎ Tiang bendera ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Tinggi sesuai ketentuan yang berlaku. ‎
‎1.2 ‎ Bendera ‎ ‎1 buah/sekolah ‎ Ukuran sesuai ketentuan yang berlaku. ‎
‎1.3 ‎ Peralatan bola ‎voli ‎ ‎2 buah/sekolah ‎ Minimum 6 bola. ‎
‎1.4 ‎ Peralatan sepak ‎bola ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum 6 bola. ‎
‎1.5 ‎ Peralatan bola ‎basket ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum 6 bola. ‎
‎1.6 ‎ Peralatan senam ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum matras, peti loncat, tali loncat, ‎simpai, bola plastik, tongkat, palang ‎tunggal, gelang. ‎
‎1.7 ‎ Peralatan atletik ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Minimum lembing, cakram, peluru, tongkat ‎estafet, bak loncat. ‎
‎1.8 ‎ Peralatan seni ‎budaya ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Disesuaikan dengan potensi masing-masing ‎‎. ‎
‎1.9 ‎ Peralatan ‎ketrampilan ‎ ‎1 set/sekolah ‎ Disesuaikan dengan potensi masing-masing ‎‎. ‎
‎2 ‎ Perlengkapan ‎Lain ‎
‎2.1 ‎ Pengeras suara ‎ ‎1 set/sekolah ‎
‎2.2 ‎ Tape recorder ‎ ‎1 buah/sekolah ‎

MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, ‎
TTD. ‎
BAMBANG SUDIBYO Salinan sesuai dengan ‎aslinya. Biro Hukum dan Organisasi Departemen Pendidikan Nasional, Kepala Bagian ‎Penyusunan Rancangan Peraturan Perundang-undangan dan Bantuan Hukum I,‎
‎ Muslikh, S.H. NIP 131479478 ‎

Dipublikasi di Materi | Tinggalkan komentar